Zaman Kecerdasan Buatan, Seperti Apa? | BECABUILT

Zaman Kecerdasan Buatan, Seperti Apa?

becabuilt.technology – Rainforest Connection, organisasi nirlaba yang berbasis di San Francisco, memasang ponsel bekas di pohon untuk mendeteksi suara yang berasal dari gergaji atau truk milik penebang liar di Padang, Sumatra Utara. Dengan cara ini, seluruh informasi kegiatan ilegal akan sampai ke penjaga, penduduk desa dan lembaga penegak hukum. 
Sementara di Singapura, DBS Bank dapat memperkirakan kapan karyawan akan berhenti, sehingga manajemen dapat melakukan intervensi dan mempertahankan staf.
Sedangkan di Taipei, pusat seni pertunjukan National Theatre dan Concert Hall Taiwan menggunakan teknologi untuk menyediakan subtitle otomatis sehingga para penyandang cacat pendengaran dapat menikmati pertunjukan.
Pertanyaannya sekarang, apa yang menyatukan ketiga kota dalam eksploitasi terdepan mereka itu? Itulah yang disebut kecerdasan buatan atau artificial intelligence (AI). “Ditujukan untuk menggerakkan revolusi industri keempat, AI adalah teknik yang memungkinkan mesin belajar dari kumpulan data yang sangat besar,” tulis The Straits Times
Sebetulnya, teknik ini bukanlah hal baru. Program kerja pertama ditulis pada tahun 1951, yang memungkinkan manusia bermain catur dengan komputer komersial pertama yang tersedia di dunia – Ferranti Mark 1 yang dibuat oleh perusahaan Inggris Ferranti.
Bedanya, AI sekarang dapat melakukan lebih banyak dan lebih cepat,  memungkinkan kota dan cara orang hidup dan bekerja di dalamnya untuk dibentuk.
The Straits Times memberi contoh Pemerintah Singapura yang sedang menguji penggunaan AI untuk mengurangi kemacetan lalu lintas, mencegah penipuan dalam klaim untuk pendanaan pemerintah dan mendeteksi potensi tenggelam di kumpulan publik.
Komputer Kuantum
Jadi apa yang telah berubah sejak 1950-an?
“Ini adalah peningkatan kekuatan perhitungan yang memungkinkan sejumlah besar data diproses dalam milidetik,” kata pensiunan jenderal besar Israel Isaac Ben-Israel, yang bertanggung jawab mengembangkan strategi nasional AI negaranya, sebagaimana dikutip The Straits Times.
Misalnya, 200.000 jam bunyi lautan dapat dianalisis dalam beberapa jam untuk mendeteksi paus bungkuk dan memetakan pola migrasi mereka. Diperlukan bertahun-tahun untuk melakukan analisis tanpa perangkat lunak AI yang ditenagai oleh komputer yang cepat.
Profesor Ben-Israel juga duduk di dewan Badan Sains, Teknologi, dan Penelitian Singapura (A * Star), dan membantu memetakan arah penelitian dan pengembangan Singapura secara keseluruhan.
Selama lima tahun terakhir, perusahaan teknologi besar Amerika, Google, Amazon dan Apple serta raksasa teknologi China, Huawei dan Alibaba telah berkontribusi pada lompatan kuantum dalam daya komputasi dengan mengembangkan chip AI mereka sendiri untuk memungkinkan pemrosesan data yang lebih cepat dan lebih murah untuk pembelajaran mesin, banyak yang terjadi pada sistem yang dihosting di Internet.
Pembelajaran mesin adalah bagian penting dari AI, yang memungkinkan tugas-tugas khusus dilakukan dengan cara inferensi tanpa adanya instruksi eksplisit dan aturan komputasi.
Sebagai hasilnya, peneliti AI dapat menyewa daya komputasi online selama 10 jam dengan harga US $ 50 atau kurang per komputer untuk memproses data, memotong kebutuhan untuk memiliki mesin super mereka sendiri.
Akses ke sumber daya komputasi murah dan alat open-source gratis telah memungkinkan mahasiswa teknik di Delhi, India, mengembangkan aplikasi agar orang menilai kualitas udara secara real-time, hanya memotret dengan ponsel mereka.
AI juga cepat menjadi keunggulan kompetitif yang menentukan bagi kota-kota.
“Ini adalah keunggulan kompetitif yang penting karena AI membantu meningkatkan kualitas udara dan transportasi umum, yang akan membuat kota lebih nyaman untuk dihuni … Ini merupakan tambahan infrastruktur tradisional seperti jaringan seluler dan listrik,” kata Sherif Elsayed-Ali, direktur kemitraan di perusahaan perangkat lunak berbasis di Kanada Element AI kepada The Straits Times.
Jeff Dean, kepala AI di Google, menambahkan: “Akan ada lebih banyak peluang untuk melakukan berbagai hal secara berbeda dan melakukan lebih banyak hal daripada yang dapat Anda lakukan hari ini.”
Misalnya, Yayasan Gringgo Indonesia yang berbasis di Bali bekerja sama dengan Google mengembangkan aplikasi yang memungkinkan AI untuk membantu pengumpul limbah manusia dengan lebih baik mengidentifikasi barang yang dapat didaur ulang dengan mengambil gambar di ponsel mereka.
Mengikis Kepercayaan
Tetapi seperti halnya dengan semua teknologi baru, ada beberapa tingkat ketidakpercayaan.
Misalnya, dalam “pengumpulan data pasif”, orang-orang yang berada di depan umum memindai tubuh dan wajah mereka tanpa izin dari kamera keamanan untuk tujuan penegakan hukum. “Jika disalahgunakan, maka itu akan mengikis banyak kepercayaan pada teknologi seperti itu,” kata Elsayed-Ali.
Di China, rumah bagi jaringan kamera pengintai terbesar di dunia dan teknologi pengenalan gaya berjalan untuk penegakan hukum, tidak banyak yang mengemukakan kekhawatiran.
Tetapi San Francisco awal tahun ini telah melarang penggunaan pemindaian wajah untuk efisiensi administrasi atau keselamatan publik, untuk mencegah potensi penyalahgunaan.
Tingkat toleransi dan kepercayaan masing-masing kota bervariasi, survei yang dilakukan oleh sekolah bisnis berbasis di Swiss Institut Internasional untuk Pengembangan Manajemen (IMD) dan Universitas Teknologi dan Desain Singapura telah ditemukan.
“Di Chongqing dan Bengaluru, orang-orang 100 persen nyaman, tetapi orang-orang di Boston dan Amsterdam tidak ingin wajah mereka dipindai. Orang-orang di Singapura dan Dubai memiliki perasaan campur aduk,” kata Dr Bruno Lanvin, presiden Smart City Observatory di IMD.
Dorongan untuk lebih privasi telah menyebabkan gerakan untuk pembelajaran mesin federasi, di mana mesin AI dilatih menggunakan jutaan perangkat seluler, tanpa mengekstraksi data mentah dari perangkat.
Google TensorFlow dan Facebook’s PyTorch adalah dua kerangka pembelajaran mesin paling populer di dunia yang dibangun untuk menggunakan pembelajaran mesin federasi. Mereka menggerakkan ejaan prediktif pada keyboard virtual yang dapat “mempelajari” kata-kata baru, dan asisten virtual yang dapat berkomunikasi dengan manusia.
Menteri Senior Negara Singapura untuk Komunikasi dan Informasi dan Transportasi Janil Puthucheary mengatakan bahwa teknologi baru – apakah itu teknik kimia atau biomedis atau penerbangan – membawa risiko serta peluang, dan telah menjadikan manusia terikat etika sebelumnya.
Dr Janil, yang juga menteri yang bertanggung jawab atas GovTech, agen di balik transformasi teknologi sektor publik Singapura, mengatakan orang perlu menerima bahwa ada motif keuntungan serta tanggung jawab sosial.
Dia menambahkan: “AI sudah ada di sini dan kita sudah berada di jalan ini. Kita perlu memiliki sedikit kepercayaan pada kemanusiaan bahwa kita dapat memenuhi ini.”[]