Twitter Sikat Sampah, Trump Hilang Ratusan Ribu Followers | BECABUILT

Twitter Sikat Sampah, Trump Hilang Ratusan Ribu Followers

Washington, becabuilt.technology – Presiden AS Donald Trump memprotes Twitter lantaran kehilangan ratusan ribu followers-nya. Ia menyampaikannya langsung ke Chief Executive  Twitter Inc Jack Dorsey pada Selasa (23 Maret) dalam sebuah pertemuan di Gedung Putih. 
Pertemuan itu terjadi beberapa jam setelah Trump kembali menyerang perusahaan media sosial atas tuduhannya itu bias terhadap kaum konservatif. “Pertemuan di @WhiteHouse dengan @Jack dari @Twitter. Banyak hal yang dibahas mengenai platform mereka, dan dunia media sosial pada umumnya. Nantikan terus dialog terbuka!” Kicau Trump dan memposting foto Dorsey dan yang lainnya bersamanya di Oval Office.
Dorsey menjawab tweet: “Terima kasih atas waktunya. Twitter ada di sini untuk melayani seluruh percakapan publik, dan kami bermaksud menjadikannya lebih sehat dan lebih sopan. Terima kasih atas diskusi tentang itu.”
Dorsey menanggapi kekhawatiran Trump tentang kehilangan pengikut bahwa perusahaannya memang bekerja menghapus akun penipuan dan spam. Ia mengakui banyak publik figur yang kehilangan followers sebagai akibat pembersihan akun abal-abal itu. 
Sebelumnya pada Selasa, Trump menyebutkan Twitter bias terhadapnya, tanpa memberikan bukti. Dia menulis di Twitter bahwa  Twitter “memperlakukan saya dengan baik sebagai seorang Republikan. Sangat diskriminatif.”
Trump kehilangan 204.000 followers, atau 0,4 persen, dari 53,4 juta pengikutnya di bulan Juli, menurut perusahaan data media sosial Keyhole, ketika Twitter memulai pembersihan akun yang mencurigakan setelah itu dan layanan media sosial lainnya digunakan dalam kampanye informasi yang salah yang berusaha mempengaruhi pemilih di negara itu. Pemilihan presiden AS 2016 dan pemilihan lainnya.
Pada Oktober, Trump menulis bahwa “Twitter telah menghapus banyak orang dari akun saya dan, yang lebih penting, mereka tampaknya telah melakukan sesuatu yang membuatnya lebih sulit untuk bergabung – mereka telah menghambat pertumbuhan ke titik di mana hal itu jelas bagi semua orang. Beberapa minggu yang lalu itu adalah Rocket Ship, sekarang itu adalah Blimp! Total Bias? ”
Saham di Twitter melonjak 13 persen pada Selasa setelah melaporkan pendapatan triwulanan di atas perkiraan analis, yang disebutkan sebagai hasil dari menyingkirkan spam dan posting kasar dan menargetkan iklan yang lebih baik.
Trump memiliki salah satu akun yang paling banyak diikuti di Twitter. Namun presiden dan Republikan di Kongres telah berulang kali mengkritik perusahaan dan pesaing media sosialnya atas apa yang mereka sebut bias terhadap kaum konservatif, sesuatu yang dibantah Twitter.
Senator Demokrat AS A. Mazie Hirono mengatakan awal bulan ini: “Kami tidak dapat membiarkan partai Republik melecehkan perusahaan teknologi dalam melemahkan kebijakan moderasi konten yang sudah gagal menghapus konten yang penuh kebencian, berbahaya, dan menyesatkan.”
Carlos Monje, direktur kebijakan publik Twitter, mengatakan pada sidang Senat awal bulan ini bahwa situs “tidak menggunakan sudut pandang politik, perspektif atau afiliasi partai untuk membuat keputusan, apakah terkait dengan konten peringkat otomatis pada layanan kami atau bagaimana kami mengembangkan atau menegakkan aturan kami.”[]