Teknologi Cloud Bukan Jaminan Keamanan Data | BECABUILT

Teknologi Cloud Bukan Jaminan Keamanan Data

Uttar Pradesh, becabuilt.technology – Laporan Cloud Strategy Leadership Gartner dua tahun lalu yang memperkirakan bahwa pada 2019 solusi bisnis akan mengasumsikan penggunaan cloud publik sebagai aset bersama, menjadi kenyataan. 
Bahkan, menurut financialexpress.com, raksasa teknologi seperti IBM percaya bahwa keberhasilan bisnis cloud di masa depan akan ditentukan oleh apakah perusahaan dapat menciptakan lingkungan terbuka untuk multi-cloud dan apakah itu diaktifkan secara hybrid atau tidak.
“Kami menyebut strategi ini untuk membawa pelanggan kami dalam perjalanan cloud penuh sebagai memberi nasihat tentang cloud, pindah ke cloud, membangun cloud dan mengelola cloud,” kata Subram Natarajan, CTO, IBM India – Asia Selatan, sebagaimana dikutip financialexpress.com.
Laporan Gartner yang sama juga meramalkan bahwa hingga 2020, persentase peningkatan belanja TI tahunan akan secara langsung atau tidak langsung dipengaruhi oleh perubahan cloud, menjadikan cloud computing salah satu kekuatan yang paling meningkahi pasar TI.
Kebetulan, cloud dan perangkat lunak kognitif telah mendorong pendapatan IBM selama beberapa bulan sekarang. Pada kuartal pertama FY19-20, pendapatan bisnis cloudnya dipercepat sebesar 12% dalam bentuk mata uang konstan dan pendapatan perangkat lunak sebagai layanan (SaaS) sebesar 15% dalam bentuk mata uang konstan, menunjukkan bahwa klien semakin banyak menghabiskan pengeluaran untuk cloud.
“Selama beberapa bulan terakhir kami telah berbicara tentang bab cloud berikutnya yang berfokus pada pengalihan pekerjaan yang sangat penting ke cloud dan mengoptimalkan segala sesuatu dari rantai pasokan ke sistem perbankan inti, kata Jim Kavanaugh, senior vice president dan chief financial officer IBM, sebagaimana dilansir financialexpress.com. 
Untuk mengatasi peluang ini, ia menambahkan, perusahaan harus dapat memindahkan dan mengelola data, layanan, dan alur kerja di berbagai cloud. Dan mereka harus dapat mengatasi masalah keamanan, perlindungan data dan protokol, ketersediaan, dan manajemen cloud. 
“Maka, kami telah membentuk kembali bisnis kami untuk mengatasi peluang ini, berinvestasi besar untuk membangun kemampuan di seluruh bisnis kami, seperti IBM Cloud, IBM Cloud Private dan IBM Cloud Private untuk Data, IBM Multicloud Manager, garasi cloud, layanan migrasi cloud, dan sistem cloud-dioptimalkan. Ini adalah inovasi yang mendorong pendapatan cloud kami sebesar $ 19,5 miliar,” katanya.
Teknologi dan Keamanan Data
Teknologi kognitif seperti Artificial Intelligence dan Machine Learning, teknologi modern seperti Internet of Things dan Blockchain sangat ramah cloud. “IBM telah membuka penawaran AI-nya, Watson, sebagai layanan, diaktifkan oleh API. “Perangkat nilai bisnis pertama berasal dari teknologi kognitif yang dihosting di cloud,” kata Natarajan.
Teknologi ini juga mengumpulkan semua data lebih banyak dari sebelumnya (baik dalam jumlah maupun kualitas) dan di sinilah keamanan data menjadi prioritas utama.
“Teknologi cloud hybrid aman tetapi keamanan yang ditawarkannya tidak mutlak. Kami membantu klien kami membangun pusat operasi keamanan mereka sendiri,” kata Natarajan. 
Sementara teknologi kognitif menawarkan nilai bisnis yang hebat, mereka juga bisa menjadi ancaman bagi keamanan siber. “Hari ini peretas menggunakan AI untuk meretas ke dalam sistem. Kami menciptakan cloud semua ancaman ini dan melihat cybersecuirty secara cerdas. Itu menjadi perpanjangan dari layanan kami dan dibangun di dalamnya sejak awal,” jelas Natarajan.
Sementara penyedia solusi seperti IBM sedang bersiap untuk mengatasi ancaman terhadap keamanan siber, Gartner memperkirakan bahwa sampai tahun 2020, 95% kegagalan keamanan cloud akan menjadi kesalahan pelanggan. 
Sekarang, pertanyaan penting yang perlu ditanyakan oleh pelanggan adalah bagaimana karyawan mereka menggunakan aplikasi eksternal, terutama di lingkungan terbuka dan cloud publik yang hampir tidak bisa ditembus. Pelanggan juga harus menilai kembali praktik mereka dan berhenti meminta penyedia cloud bertanggung jawab penuh atas pelanggaran data apa pun.[]