Soal Pelacakan Basis Data, Kongres AS Pertanyakan Google | BECABUILT

Soal Pelacakan Basis Data, Kongres AS Pertanyakan Google

Pembuat undang-undang top AS pada Selasa menulis kepada chief eksekutive Google untuk menyampaikan kekhawatiran tentang laporan-laporan dari basis big data yang dikenal sebagai sensorvault yang diduga berisi informasi lokasi konsumen yang tepat dari ratusan juta perangkat.
Surat dari Demokrat dan Republik tentang Komite Energi dan Perdagangan Gedung AS kepada CEO Sundar Pichai mencari pengarahan dan jawaban tentang bagaimana informasi ini digunakan dan dibagikan, mengutip laporan New York Times bahwa database tersebut mencakup hampir setiap konsumen dengan perangkat seluler Android, dalam beberapa kasus menyimpan informasi sejak 2009.
Seorang perwakilan Google, sebuah unit dari Alphabet Inc, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Data yang dimaksud digunakan untuk riwayat lokasi, yang dinonaktifkan secara default. Jika pengguna memilih menyalakannya, kami dapat memberikan informasi bermanfaat, seperti data waktu nyata untuk membantu mereka mengalahkan lalu lintas dalam perjalanan pulang dari kantor. Mereka dapat menghapus data riwayat lokasi mereka kapan saja. ”
Surat itu adalah salah satu dari beberapa yang dikirim oleh anggota kongres dalam beberapa bulan terakhir yang menimbulkan kekhawatiran tentang bagaimana Google dan perusahaan internet besar lainnya menggunakan informasi yang telah mereka kumpulkan tentang konsumen.
Surat, yang ditandatangani Perwakilan Demokrat Frank Pallone dan Jan Schakowsky dan Partai Republik Greg Walden dan Cathy McMorris Rodgers, bertanya kepada Google yang memiliki akses ke basis data Sensorvault dan layanan atau aplikasi Google mana yang mengumpulkan informasi.
Anggota parlemen meminta jawaban atas pertanyaan mereka serta penjelasan singkat tentang masalah ini pada 10 Mei.
Mereka juga bertanya kepada Google apakah informasi dikumpulkan dari konsumen yang meminta agar data mereka tidak dibagikan dan diminta untuk diberi pengarahan kepada pihak ketiga mana pun, selain penegak hukum, yang diberikan akses ke data lokasi.
Google, Facebook, Twitter, dan layanan online gratis lainnya mengandalkan iklan untuk pendapatan dan menggunakan data yang dikumpulkan pada pengguna untuk lebih efektif menargetkan iklan tersebut.
Kongres telah lama diharapkan menerbitkan undang-undang privasi setelah California mengeluarkan undang-undang privasi ketat yang mulai berlaku tahun depan.
Dua senator A.S. memperkenalkan undang-undang pada awal April yang akan melarang perusahaan media sosial online seperti Facebook dan Google dari konsumen yang menyesatkan untuk meyakinkan mereka agar menyerahkan data pribadi.
RUU dari Mark Warner, seorang Demokrat, dan Deb Fischer, seorang Republikan, juga akan melarang platform online dengan lebih dari 100 juta pengguna aktif bulanan dari merancang game yang membuat kecanduan atau situs web lain untuk anak di bawah 13 tahun.[]