Singapura Operasikan Pusat Penangkal Serangan Siber Maritim | BECABUILT

Singapura Operasikan Pusat Penangkal Serangan Siber Maritim

Singapura, becabuilt.technology, Otoritas Maritim dan Pelabuhan Singapura (Maritime and Port Authority of Singapore -MPA) telah memiliki benteng melawan serangan dunia maya dengan Pusat Operasi Keamanan Dunia Maritim yang baru, yang diluncurkan secara resmi kemarin.
Pusat ini, yang telah beroperasi sejak November lalu, bertujuan memperkuat keamanan maritim Singapura melalui deteksi dini, pemantauan, analisis, dan respons terhadap potensi serangan cyber.
Pusat ini dioperasikan oleh ST Engineering dari hubnya di Ang Mo Kio.
Presiden sistem keamanan cyber ST Engineering Lau Thiam Beng mengatakan desain yang skalabel dan modular dari pusat baru ini memungkinkan teknologi baru untuk diperkenalkan ketika diperlukan untuk menghadapi ancaman yang berkembang.
“Sebagai pusat transshipment tersibuk di dunia, penting bagi kami untuk menjaga infrastruktur kritis kelautan dan pelabuhan kami untuk mencegah gangguan besar pada operasi pelabuhan dan pemberian layanan,” kata bos MPA Niam Chiang Meng.
Dia menambahkan bahwa pusat baru akan berbagi tautan data dengan pusat kendali operasi pelabuhan MPA, yang memantau keselamatan navigasi kapal di perairan Singapura.
“Pelabuhan Tuas di masa depan – fase pertama yang diharapkan akan selesai pada tahun 2021 – akan mengintegrasikan kontrol operasi pelabuhan dan operasi keamanan cyber maritim,” kata direktur teknologi operasi MPA David Foo.
Menjelaskan perlunya pusat baru, Foo mengatakan ada peningkatan jumlah ancaman serangan cyber di sektor maritim, dan ini memiliki dampak yang meningkat.
Dua tahun lalu, perusahaan pelayaran peti kemas AP Moller-Maersk dilanda serangan cyber ransomware, yang dikatakan menelan biaya perusahaan sebesar US $ 300 juta (S $ 411 juta) dalam kehilangan pendapatan.
“Serangan dunia maya juga dapat membahayakan keselamatan navigasi kapal dan, tentu saja, nyawa di atas kapal,” kata Foo.
Dia mengatakan operasi 24 jam dari pusat baru akan memungkinkan MPA merespon ancaman lebih cepat.
Pihak berwenang juga mengumumkan kolaborasi dengan Singapore Shipping Association dan Singapore Polytechnic untuk mengembangkan kursus pelatihan baru tentang keamanan cyber maritim untuk personel maritim.
Kursus satu hari akan diperkenalkan pada paruh pertama tahun depan.
MPA juga bekerja sama dengan Singapore Maritime Institute untuk memulai program penelitian keamanan cyber maritim, dengan fokus pada perlindungan sistem kapal.
MPA juga mengumumkan akan membangun prakarsa Roundtable Port Authorities yang ada, untuk berkolaborasi dalam prakarsa keamanan cyber untuk sektor maritim.[]