Server ANU Bobol, Australia Tuding Peretas China | BECABUILT

Server ANU Bobol, Australia Tuding Peretas China

Canberra, becabuilt.technology – Peretasan server Australian National University (ANU) -universitas terkemuka Australia yang dekat dengan pemerintah dan komunitas pertahanan dan intelijen– mengarahkan tudingan ke China. Ini adalah peretasan kedua dalam setahun terakhir yang mengarahkan telunjuk Australia kepada China.
Kemarian diungkapkan, bahwa pada serangan kali ini ANU si peretas mendapatkan akses ke detail pribadi hingga 200.000 mahasiswa dan staf sejak 19 tahun. Seragan ini meningkatkan kekhawatiran bahwa aktor asing dapat mencoba untuk mencuri informasi sensitif tentang siswa yang mungkin akan berkarier di posisi senior pemerintah.
Tudingan ke peretas China juga berdasarkan pengalaman ANU sebelumnya. Sebuah upaya infiltrasi tahun lalu dilacak ke operator di China, menurut sumber yang tidak disebutkan namanya yang dikutip oleh Fairfax Media.
Wakil rektor ANU, Profesor Brian Schmidt, mengatakan serangan itu dimulai akhir tahun lalu dan terdeteksi dua minggu lalu, tetapi tidak diungkapkan sampai sistem telah dilindungi dari “serangan sekunder atau oportunistik”.
Dia mengatakan data yang diakses termasuk “nama, alamat, tanggal lahir, nomor telepon, alamat email pribadi dan rincian kontak darurat, nomor file pajak, informasi penggajian, detail rekening bank, dan detail paspor”.
“Universitas telah mengambil tindakan pencegahan segera untuk semakin memperkuat keamanan TI kami,” katanya dalam sebuah pesan kepada mahasiswa dan staf. “Kami melakukan semua yang kami bisa untuk meningkatkan keamanan digital komunitas kami.”
Badan pemerintah yang membela terhadap serangan dunia maya, Direktorat Sinyal Australia, mengatakan sedang menyelidiki serangan itu tetapi belum bisa mengatakan apakah itu terkait dengan ancaman tahun lalu.
Universitas Nasional Australia tidak mengatakan siapa yang diyakini berada di balik intrusi dunia maya, yang diperkirakan telah dimulai pada akhir 2018.
ANU, yang terletak di Canberra tidak jauh dari Gedung Parlemen, memiliki pusat penelitian yang berfokus pada keamanan dan pertahanan dan fokus kebijakan publik yang kuat.
Alumninya telah menjadi anggota parlemen, kepala departemen pemerintah dan perdana menteri.
Mengapa Menuding China
Analis menyatakan serangan itu mungkin dilakukan oleh aktor negara yang mencoba mengakses rincian peneliti atau oleh kelompok kriminal yang berusaha menangkap informasi pribadi untuk memungkinkan penipuan dan pencurian identitas.
Tom Uren, pakar keamanan dunia maya di Institut Kebijakan Strategis Australia, mengatakan pelakunya belum diketahui tetapi China kemungkinan besar tersangka.
“Mereka memiliki sejarah mencuri set data besar dan teorinya adalah bahwa mereka menyatukan ini untuk mencoba membangun gambar orang-orang yang menarik untuk digunakan untuk tujuan kontra-intelijen atau intelijen,” katanya kepada ABC News.
“Saya juga mendengar teori bahwa orang China tertarik pada universitas asing karena mereka memiliki banyak mahasiswa asing … dan universitas secara tradisional adalah sarang radikalisme dan itu menjadi perhatian bagi orang Cina.”
Lebih dari 7.400 mahasiswa internasional terdaftar di universitas pada tahun 2016, yang memiliki sekitar 20.000 mahasiswa pada tahun lalu, menurut ABC.
Badan-badan keamanan Australia telah memperingatkan upaya berulang serangan cyber oleh aktor asing terhadap pemerintah Australia, bisnis dan universitas. Sebuah serangan pada bulan Februari di Parlemen Australia disalahkan pada China oleh sumber keamanan yang tidak disebutkan namanya.
China diduga serangan cyber terhadap Australia datang selama periode ketegangan yang meningkat antara kedua negara. Beijing marah dengan upaya Canberra untuk mengekang campur tangan asing – yang dipandang sebagai target China – dan peringatannya tentang risiko keamanan berurusan dengan perusahaan telekomunikasi China Huawei. Mahasiswa asing di ANU tahun lalu dilarang berpartisipasi dalam program magang yang memungkinkan mereka bekerja di kantor parlemen MP.
Australian Financial Review melaporkan bahwa keputusan itu dibuat oleh Parlemen karena kekhawatiran tentang “risiko potensial siswa China yang mengeksploitasi akses istimewa ini ke anggota parlemen dan kantor menteri”.
Menteri Dalam Negeri Peter Dutton tidak akan mengomentari apakah pihak berwenang percaya aktor negara atau kelompok kriminal berada di balik serangan itu.[]