Penjahat Siber Sumbang 20 Persen Kejahatan di Singapura | BECABUILT

Penjahat Siber Sumbang 20 Persen Kejahatan di Singapura

Singapura, becabuilt.technology – Cyber Security Agency of Singapore (CSA) mdenyebutkan kejahatan online terus meningkat dan sekarang menyumbang hampir seperlima dari semua kejahatan di Singapura.
Kendati demikian, Singapura membalikkan gelombang dalam perjuangan melawan ancaman dunia maya karena ada lebih sedikit insiden semacam itu di sini tahun lalu, demikian CSA mengungkapkan pada Selasa (18 Juni 2019) sebagaimana dilaporkan The Straits Times.
Disebutkan, ancaman dunia maya yang memiliki penurunan terbesar dalam jumlah insiden adalah perusakan situs web, yang melihat penurunan lebih dari 70 persen tahun lalu – dengan kasus turun menjadi 605 dari 2.040 pada 2017.
Sebagian besar situs web ini milik perusahaan kecil atau menengah meskipun organisasi yang lebih besar juga terpengaruh. Dua situs web Pemerintah Singapura juga rusak tetapi CSA tidak memberikan rincian lebih lanjut.
Namun CSA memang mengungkapkan bahwa kasus-kasus melonjak November lalu, yang kemungkinan turun ke penyerang “mengeksploitasi kerentanan dalam server web yang belum ditambal”.
CSA mengatakan 101 situs “milik berbagai bisnis yang dihosting di server web ini dikompromikan oleh penyerang yang sama dalam satu hari”.
Tahun lalu juga mengalami penurunan phishing sebesar 30 persen – ketika situs web palsu digunakan untuk mengelabui pengguna agar mengungkapkan detail pribadi atau kata sandi mereka. Ada 16.100 kasus, turun dari 23.420, tetapi angkanya masih naik dengan total 2.512 pada 2016.
“Perusahaan dalam layanan perbankan dan keuangan, teknologi, dan layanan hosting file merupakan hampir 90 persen perusahaan palsu pada 2018,” CSA melaporkan.
Kasus yang melibatkan perangkat lunak yang dirancang untuk memblokir akses ke sistem komputer sampai ransomware – turun empat menjadi 21.
Tetapi ancaman dunia maya ini tetap “menguntungkan dan terus berkembang dalam kecanggihan”, CSA memperingatkan, menjelaskan bahwa bentuk agresif ransomware yang dikenal sebagai GandCrab telah menginfeksi lembaga keuangan swasta di Singapura pada¬† Februari lalu.
Jumlah kasus yang melibatkan server perintah-dan-kontrol – komputer yang dikendalikan oleh peretas untuk mengirim perintah dan menerima data curian – turun 60 persen dari 2017.
Chief executive CSA dan komisaris keamanan siber, David Koh, mengatakan insiden keamanan siber membuat beberapa berita utama terbesar tahun lalu, dengan pelanggaran data yang memengaruhi organisasi besar dan kecil.
Dia menambahkan: “Kita harus belajar dari insiden-insiden ini dan mendorong lebih jauh upaya keamanan siber kita secara kolektif sebagai suatu bangsa, sehingga kita dapat mempertahankan diri dari ancaman yang semakin canggih dan mempersiapkan diri kita untuk masa depan digital.”
Dalam laporannya, CSA mengatakan ada 6.179 kejahatan dunia maya tahun lalu, naik dari 5.351 pada tahun 2017 – kenaikan sekitar 15 persen
Kejahatan dunia maya sekarang menyumbang hampir 20 persen dari semua kejahatan di Singapura, dengan satu dari lima insiden sedang diselidiki di bawah Computer Misuse Act. Kejahatan-kejahatan ini meningkat sekitar 40 persen tahun lalu dibandingkan dengan 2017.
Penipuan online tetap menjadi perhatian juga, dengan 2.125 penipuan e-commerce dilaporkan tahun lalu, menelan korban total sekitar $ 1,9 juta.
“Tujuh puluh persen dari penipuan semacam itu terjadi pada platform e-commerce Carousell, dan melibatkan produk elektronik dan tiket ke acara dan atraksi,” kata CSA.
Jumlah penipuan peniruan bisnis, di mana penjahat menipu korban mereka untuk memberi mereka hal-hal seperti uang atau informasi, naik dari 332 pada 2017 menjadi 378 tahun lalu.
CSA mengatakan biaya bisnis ini di sini hampir $ 58 juta tahun lalu, hampir sepertiga lebih banyak daripada yang hilang pada 2017.[]