Pelacakan yang Terbentur Kebijakan Privasi Facebook  | BECABUILT

Pelacakan yang Terbentur Kebijakan Privasi Facebook 

Washington, becabuilt.technology – Memperketat kebijakan sebelumnya yang telah melarang penjualan hewan langka, Facebook pada bulan Mei lalu melarang penjualan semua hewan, mulai dari penyu air tawar yang langka hingga anak anjing.
“Kebijakan ini memungkinkan kami untuk menjadi sangat agresif dan dapat menghapus hewan hidup ini,” kata Max Slackman, seorang manajer kebijakan di Facebook kepada Washington Post yang dipublikasikan Jumat (12 Juli 2019). Kebijakan sebelumnya sangat sulit untuk ditegakkan sehingga perusahaan membatalkannya, katanya. 
“Pada skala yang kami operasikan, melatih tim peninjau kami untuk mengidentifikasi setiap hewan yang terancam punah adalah mustahil,” katanya.
Namun, perusahaan tidak secara aktif mencari posting yang mempromosikan penjualan hewan di Facebook atau Instagram. Ia menggunakan pembelajaran mesin untuk mendeteksi pos-pos yang mencakup kekejaman terhadap binatang atau gambar-gambar grafik, yang dapat mengarah pada penghapusan beberapa pos perdagangan manusia, kata Slackman. 
Tetapi sebagian besar postingan yang dihapus Facebook telah ditandai oleh pengguna, peneliti atau organisasi advokasi.
Namun, Facebook mengatakan semakin baik dalam menemukan dan menghapus jenis kegiatan ilegal lainnya. Dalam sebuah laporan konten baru-baru ini, Facebook mengatakan telah menghapus lebih dari 1,5 juta posting yang mempromosikan penjualan obat-obatan atau senjata api dalam tiga bulan pertama tahun ini. Itu adalah pertama kalinya Facebook berbagi metrik yang menyoroti penghapusan “barang yang diatur,” dan eksekutif mengatakan mereka ingin melaporkan jenis lain yang serupa di masa depan.
“Harapannya pada akhirnya adalah bahwa kita akan memiliki informasi yang kuat tentang (perdagangan hewan) serta penjualan barang-barang yang diatur lainnya,” kata Slackman kepada Washington Post.
Tania McCrea-Steele mungkin salah satu dari sedikit peneliti satwa liar yang yakin bahwa Facebook akan mengatasi masalah ini. McCrea-Steele adalah manajer proyek di International Fund for Animal Welfare, di mana ia berfokus pada penyelamatan dan konservasi. 
Dia menunjukkan bahwa baik Facebook maupun Instagram baru-baru ini bergabung dengan Coalition to End Wildlife Trafficking Online, sebuah kelompok global perusahaan teknologi yang berjanji untuk memotong perdagangan hewan online hingga 80 persen pada akhir 2020.
“Mereka memang memiliki kebijakan satwa liar (perdagangan manusia) yang sangat kuat,” katanya dari Facebook. Pasar online lainnya sangat populer di Eropa, katanya, dan layanan internet populer di China juga menjadi masalah.
Media sosial masih menghadapi tantangan, katanya. Grup tertutup sulit disusupi, dan memantau percakapan pribadi, bahkan yang tidak terenkripsi, menimbulkan masalah privasi.
Itu mungkin salah satu masalah terbesar Facebook yang terus bergerak maju 
Makin Sulit Dideteksi
Ketika Facebook berpaling dari berbagi publik dan bergerak menuju enkripsi, bahkan Facebook tidak akan memiliki akses ke komunikasi pribadi yang dikirim melalui jaringannya. Itu sudah memiliki satu layanan pesan terenkripsi di WhatsApp, dan Messenger dan Instagram juga akan mengenkripsi semua pesan dalam waktu dekat.
Ketiga layanan tersebut masing-masing memiliki lebih dari satu miliar pengguna. Pada panggilan konferensi baru-baru ini dengan wartawan, Chief Executive Officer Mark Zuckerberg mengakui bahwa rencana privasi Facebook akan memiliki pertukaran. Facebook hanya bisa melawan apa yang bisa dilihatnya.
“Kami menyadari akan lebih sulit untuk menemukan semua jenis konten berbahaya,” katanya. “Tidak jelas pada banyak bidang ini bahwa kita akan dapat melakukan pekerjaan sebaik mengidentifikasi konten berbahaya seperti yang kita bisa hari ini.”
Gretchen Peters, seorang pakar keamanan dan mantan jurnalis yang mendirikan Acco, berharap bahwa Facebook pada akhirnya akan diatur dan dihukum untuk semua jenis transaksi ilegal di jaringannya. Dia membicarakan masalah ini dengan anggota parlemen AS dan mengatakan dia mengadakan pertemuan dengan staf untuk berbagai komite kongres, termasuk Senat dan Komite Kehakiman House.
Peters yakin Facebook mendapat untung dari aktivitas ilegal ini: Perusahaan menghasilkan uang ketika orang-orang menghabiskan waktu menggunakan layanan ini, katanya, bahkan jika waktu itu dihabiskan untuk memperdagangkan barang-barang ilegal.
“Saya sama sekali tidak memiliki keyakinan bahwa perusahaan akan melakukan ini sendiri,” kata Peters. “Tidak ada dari kita yang anti-privasi,” tambahnya. “Tetapi kita dapat memiliki (privasi) yang lebih baik, dan tidak memilikinya berarti anak-anak diperdagangkan, dan obat-obatan dijual, dan gajah, kera, dan cheetah dihancurkan. Hal-hal itu tidak harus saling eksklusif.”[]