Pakar Ini Kembangkan Li-Fi Pengganti Wi-fi | BECABUILT

Pakar Ini Kembangkan Li-Fi Pengganti Wi-fi

New Hampshire, becabuilt.technology – Kebanyakan jaringan komunikasi nirkabel (wireless) saat ini menggunakan gelombang radio untuk mengirim dan menerima data. Namun, kecepatan komunikasi melambat apabila banyak data yang harus dikirim bolak-balik lewat frekuensi radio.
Seorang periset AS yang disponsori oleh National Science Foundation kini menggunakan cahaya untuk mengirim informasi.
Pakar komputer Xia Zhou dari Dartmouth College banyak menggunakan waktunya mempelajari tentang traffic demands atau kebutuhan lalu lintas data. Karena jumlah perangkat elektronik terus bertambah dimungkinkan bisa terjadi hambatan atau kemacetan dalam lalu lintas data lewat gelombang radio.
“Karena itu kami sekarang sedang mempelajari komunikasi dengan menggunakan cahaya,” kata Zhou seperti dikutip dari VOA Indonesia, yagn diakses Minggu (28/4/2019).
Dengan dukungan National Science Foundation, Zhou dan tim-nya di Dartmouth College sedang berusaha mengembangkan cara mengirim data dengan menggunakan lampu-lampu yang kini sudah banyak terpasang di rumah penduduk. Teknologi ini disebut Li-Fi, atau Light Fidelity.
“Idenya adalah menggunakan berbagai lampu yang ada di rumah kita, khususnya dari jenis LED, atau light-emitting-diode sebagai alat pemancar nirkabel, untuk mengirim data dengan mengubah frekuensi cahaya.”
Dengan menghubungkan alat yang disebut modulator, tiap lampu LED bisa dijadikan alat komunikasi nirkabel. Menurut Zhou, dengan menggunakan modulator, yang dihubungkan dengan jaringan internet, pengguna bisa menghasilkan pulsa-pulsa cahaya yang sangat singkat, yang tidak bisa ditangkap oleh mata biasa, tapi bisa “dilihat” oleh sensor.
Keuntungannya adalah spektrum cahaya yang digunakan untuk mengirim data atau informasi itu jauh lebih besar daripada spektrum gelombang radio yang kita gunakan saat ini, sehingga jumlah data yang bisa diunggah dan diunduh juga bisa jauh lebih banyak dan lebih cepat