NYT Bongkar Serangan Digital AS ke Jaringan Listrik Rusia | BECABUILT

NYT Bongkar Serangan Digital AS ke Jaringan Listrik Rusia

Washington, becabuilt.technology – Presiden AS Donald Trump menuduh The New York Times melakukan “tindakan pengkhianatan virtual”, setelah melaporkan bahwa Amerika Serikat meningkatkan serangan digital ke dalam jaringan tenaga listrik Rusia.
Disebutkan NYT melaporkan bahwa pejabat pemerintah saat ini dan sebelumnya telah menggambarkan penyebaran kode komputer Amerika di dalam jaringan listrik Rusia dan target lainnya.
Surat kabar itu mengatakan, tindakan itu dimaksudkan sebagian sebagai peringatan tetapi juga untuk membiarkan AS siap melakukan cyberstrikes jika terjadi konflik besar antara AS dan Rusia.
Trump tweeted bahwa tuduhan itu “tidak benar”, menyebut media “korup” dan mengulangi tuduhan bahwa wartawan adalah “musuh rakyat”.
“Apakah Anda percaya bahwa Failing New York Times baru saja membuat sebuah cerita yang menyatakan bahwa Amerika Serikat secara substansial meningkatkan Serangan Siber terhadap Rusia,” tulisnya. 
“Ini adalah tindakan virtual Treason oleh kertas yang dulunya sangat hebat sehingga sangat membutuhkan cerita, cerita apa pun, bahkan jika buruk bagi Negara kita.”
Laporan The Times muncul setelah investigasi oleh penasihat khusus AS Robert Mueller tentang dugaan peretasan oleh badan intelijen GRU Rusia dan manipulasi media sosial oleh Badan Riset Internet Rusia untuk mendapatkan manfaat kampanye pemilihan Trump.
Mueller merinci sejumlah kontak yang mengganggu antara kampanye Trump dan Rusia menjelang jajak pendapat 2016.
Trump mengklaim laporan itu membebaskannya dari kesalahan. Mengenai masalah penghalang keadilan, laporan itu tidak menyimpulkan bahwa Trump melakukan kejahatan, tetapi Mueller menulis bahwa “itu juga tidak membebaskannya”.
Dalam laporan pada Sabtu, Times menggambarkan “keragu-raguan luas untuk membahas secara rinci dengan Trump tentang operasi terhadap Rusia karena khawatir atas reaksinya – dan kemungkinan bahwa ia mungkin membalas atau mendiskusikannya dengan pejabat asing”.
Times juga mengutip pejabat Dewan Keamanan Nasional yang mengatakan mereka tidak memiliki kekhawatiran keamanan tentang pelaporan surat kabar tentang serangan digital, mungkin menunjukkan bahwa beberapa gangguan itu dimaksudkan untuk diperhatikan oleh Rusia.
The New York Times, Washington Post dan sejumlah media lainnya telah mengeluarkan banyak laporan investigasi ke Trump dan pemerintahannya, dengan penyelidikan juga sedang dilakukan oleh komite Kongres.
Pada Februari, penerbit Times, A.G. Sulzberger, mengatakan bahwa serangan Trump terhadap pers adalah gegabah dan berbahaya dan mengancam akan mendorong kekerasan terhadap jurnalis.
“Para pendiri Amerika percaya bahwa pers yang bebas penting untuk demokrasi karena itu adalah dasar dari warga negara yang terinformasi,” katanya dalam sebuah pernyataan.[]