Microsoft Blokir Google Documents, Mengapa? | BECABUILT

Microsoft Blokir Google Documents, Mengapa?

Washington, becabuilt.technology – Microsoft telah memblokir penggunaan versi gratis Slack untuk lebih dari 100.000 karyawannya. GeekWire melaporkan bahwa Microsoft memiliki daftar aplikasi dan layanan yang dilarang, dan bahkan Amazon Web Services (AWS) dan Google Documents “tidak disarankan untuk digunakan” di dalam perusahaan. 
Larangan Slack terutama tidak didorong oleh produk Tim yang bersaing dari Microsoft. Microsoft dikabarkan prihatin dengan aspek keamanan Slack Free dan Slack Plus. 
Entri internal menjelaskan begini:
Versi Slack Free, Slack Standard, dan Slack Plus tidak menyediakan kontrol yang diperlukan untuk melindungi Microsoft Intellectual Property (IP) dengan benar. 
Disebutkan juga bahwa pengguna yang ada dari solusi ini harus memigrasi riwayat obrolan dan file yang terkait dengan bisnis Microsoft ke Microsoft Teams, yang menawarkan fitur yang sama dan aplikasi Office 365 terintegrasi, fungsi panggilan dan rapat. 
Pelajari lebih lanjut tentang fitur tambahan yang Tim dapat berikan kepada kelompok kerja Anda. Versi Slack Enterprise Grid mematuhi persyaratan keamanan Microsoft; namun, kami mendorong penggunaan Tim Microsoft daripada perangkat lunak yang kompetitif. 
Peringatan itu memberi arti bahwa karyawannya dapat menggunakan Slack Enterprise Grid, tetapi mengingat biaya yang terlibat, jauh lebih mungkin bahwa sebagian besar kelompok di Microsoft akan menggunakan opsi Tim Microsoft yang disukai. 
Penggunaan AWS dan Google Documents akan dilaporkan “memerlukan justifikasi bisnis” untuk penggunaan karyawan, dan bahkan GitHub yang dimiliki Microsoft tidak disarankan untuk “jenis informasi, spesifikasi, atau kode yang sangat rahasia.”
Microsoft juga telah melarang Grammarly di dalam perusahaan, yang merupakan aplikasi penulisan dan pengecekan tata bahasa yang dapat memonitor setiap keystroke. 
“Add-in dan ekstensi peramban Grammarly Office tidak boleh digunakan di jaringan Microsoft karena mereka dapat mengakses konten yang dilindungi Manajemen Hak Informasi (IRM) dalam email dan dokumen,” begitu daftar bocoran yang didapat The Verge. 
Menurut The Verge, daftar terlarang Microsoft sangat masuk akal untuk masalah yang terkait dengan keamanan, tetapi karyawan masih perlu menggunakan layanan ini untuk memajukan produk mereka sendiri dan memahami pasar yang lebih luas. 
“Itu akan menjadi bagian penting dari setiap justifikasi bisnis untuk mendapatkan akses ke layanan seperti AWS atau Google Documents,” tulis The Verge.
Microsoft telah bersaing dengan Slack secara agresif, tetapi layanan pengiriman pesan baru-baru ini meluncurkan aplikasi dan integrasi untuk Slack dan Office 365 untuk menjembatani kesenjangan. 
Microsoft juga meluncurkan versi gratis Tim untuk menyaingi Slack awal tahun ini, hanya beberapa minggu setelah perusahaan meluncurkan fitur panggilan konferensi baru yang kreatif untuk pesaing Slack-nya.[]