Mengungkap Misteri di Balik Kebijakan Baru Google | BECABUILT

Mengungkap Misteri di Balik Kebijakan Baru Google

San Francisco, becabuilt.technology  – Alphabet Inc Google sedang berusaha menyumbat pengawasan publik di seluruh dunia dengan merombak bagaimana kantor kebijakannya beroperasi. Keputusan ini, diduga dilaksanakan sebagai akibat meningkatnya penekanan pada staf kebijakan dan eksekutif puncak perusahaan yang sama-sama membangun hubungan dengan pemerintah.
Pejabat pemerintah di Amerika Serikat, India, Irlandia, Singapura, Australia, dan setidaknya beberapa negara lain telah mengancam regulasi atau meluncurkan penyelidikan terkait praktik privasi pengguna Google, kebijakan video dan aplikasi yang tidak pantas, dan potensi penyalahgunaan dominasinya dalam pencarian internet serta iklan.
Laman reuters.com menuliskan, perhatian negatif pada kekuatan Google dan praktik pengumpulan datanya dapat merusak citra publiknya dan memaksa perubahan bisnis yang mahal.
Kantor kebijakan global Google telah bertahun-tahun tanpa perubahan strategi besar sampai masuknya Karan Bhatia  Juni lalu yang diambil dari General Electric Co, di mana ia juga memimpin urusan dan kebijakan pemerintah.
Pada tahun pertamanya, sumber reuters menyebutkan, ia telah menambahkan “urusan pemerintah” ke nama unitnya sebelum “kebijakan publik” untuk menekankan pembangunan hubungan dengan penulisan whitepaper, merombak jalur pelaporan dan mulai memotong daftar pelobi kontrak.
Sumber itu menambahkan, langkah tersebut bertujuan untuk mendapatkan unit terpisah Google termasuk komputasi awan, perangkat keras konsumen, dan YouTube – bersama dengan para pemimpin senior masing-masing unit – untuk mengambil peran yang lebih besar dalam melobi masalah yang mempengaruhi mereka dan membuat perusahaan menghadapi tantangan yang serupa terhadap ancaman peraturan serupa di berbagai bagian dunia.
Di Washington, para pembuat undang-undang telah lama menyuarakan keprihatinan tentang eksekutif Google yang tidak cukup terlibat untuk mengatasi masalah mereka atau secara pribadi mempertimbangkan diskusi kebijakan. Masalah ini menarik perhatian September lalu ketika para senator dengan tajam meninggalkan kursi kosong untuk Google pada sidang komite intelijen tentang integritas pemilihan setelah perusahaan menolak mengirim eksekutif puncak untuk bersaksi.
Disebutkan, kesalahan kursi kosong itu, seperti yang akhirnya dipahami oleh kepemimpinan Google Washington, dan serangkaian kebijakan mengalahkan masalah-masalah seperti hak cipta di Eropa dan sensor di Asia telah memberi Bhatia peluang besar untuk membawa perubahan. 
Bos Google, Sundar Pichai, telah melakukan perjalanan ke Washington setiap kuartal sejak Bhatia bergabung, termasuk untuk pertemuan dengan Presiden Donald Trump.
Google menolak berkomentar untuk cerita ini. Juru bicara telah menolak beberapa permintaan untuk mewawancarai Bhatia sejak ia diterima bekerja.
STRUKTUR BARU
Bhatia memusatkan kebijakan yang disusun melalui serangkaian “pusat keunggulan,” masing-masing berfokus pada masalah terpisah seperti aturan privasi data, undang-undang persaingan atau kebijakan ekonomi. 
Tim kebijakan Google telah diorganisasi secara regional, sisa ekspansi bertahap perusahaan ke negara-negara baru. Tetapi daerah yang berbeda dengan koordinasi terbatas masing-masing memiliki proyek mereka sendiri untuk membuat proposal untuk mengatasi masalah yang sama.
Sumber reuters mengarakan, di bawah Bhatia, tim-tim regional sekarang lebih fokus pada interaksi dengan anggota parlemen dan regulator di luar kantor. 
Keempat kepala di daerah yang melapor ke Bhatia termasuk Ted Osius untuk Asia Pasifik dan Doron Avni untuk Amerika Latin, Afrika, Timur Tengah dan Rusia Besar. Para pemimpin untuk A.S.-Kanada dan Eropa belum disebutkan namanya.
Yang juga melapor ke Bhatia adalah Leslie Miller, yang mengawasi pusat-pusat keunggulan, dan Wilson White, yang mengawasi tim yang berfokus pada menyampaikan wawasan ke YouTube, Google Cloud, dan unit bisnis lainnya.
LEBIH BANYAK KETERLIBATAN INTERNAL
Membuat Pichai dan eksekutif produknya menjadi lebih terlibat telah menjadi tantangan selama bertahun-tahun karena Pichai enggan menjadikan keterlibatan dengan pembuat kebijakan pemerintah sebagai tugas inti, berbeda dengan CEO seperti Tim Cook dari Apple Inc. Tim Cook dan General Motors Co. Mary Barra.
Dikatakan, Bhatia mungkin akan menarik para pemimpin produk ke dalam urusan pemerintah dengan meminta unit Google secara individu merekrut perusahaan pelobi secara langsung di masa depan.
Dia sudah mulai mengatur ulang kontrak lobi. Google baru-baru ini memutus kontrak satu perusahaan lobi lama di Eropa dan mengancam akan menendang 20 perusahaan lobi AS dari 26 perusahaan yang bekerja sama dengan mereka tahun lalu.
Satu perusahaan AS mengatakan diberi tahu bahwa hari terakhirnya adalah 30 Juni, sementara tiga lainnya mengatakan mereka menunggu kabar dari Google. Semua menolak disebutkan namanya karena mereka tidak berwenang mengomentari klien mereka.
Wall Street Journal melaporkan pada Rabu, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya, bahwa Google telah memecat enam perusahaan lobi A.S., yang bersama-sama menyumbang sekitar setengah dari anggaran lobi dalam negeri sebesar $ 20 juta.[]