Lemahnya Undang-Undang Privasi | BECABUILT

Lemahnya Undang-Undang Privasi

China muncul sebagai pusat penting  pengumpulan dan pelabelan data berkat permintaan yang tak terpuaskan dari sektor intelijen buatan yang sedang berkembang yang didukung oleh Partai Komunis yang berkuasa, yang melihat AI sebagai mesin pertumbuhan ekonomi dan alat untuk kontrol sosial.
Sejumlah besar perusahaan telah banyak berinvestasi di bidang AI yang dikenal sebagai pembelajaran mesin, yang merupakan inti dari teknologi pengenalan wajah dan sistem lainnya berdasarkan pada pola temuan dalam data.
Ini termasuk raksasa teknologi Alibaba Group Holding Ltd (BABA.N), Tencent Holding Ltd (0700.HK), Baidu Inc (BIDU.O) serta perusahaan yang lebih muda seperti spesialis AI SenseTime Group Ltd dan firma pengenalan suara Iflytek Co Ltd (002230.SZ).
“Hasilnya adalah proliferasi produk dan layanan AI di China, dari sistem pembayaran berbasis pengenalan wajah hingga pengawasan otomatis dan bahkan jangkar berita media pemerintah yang digerakkan oleh AI,” begitu kata Reuters dalam artikel. 
Disebutkan, konsumen China kebanyakan melihat teknologi ini sebagai hal yang baru dan futuristik, meskipun ada kekhawatiran yang diangkat oleh beberapa aplikasi yang lebih invasif.
Menurut Reuters, undang-undang privasi data yang lemah dan tenaga kerja murah juga menjadi keunggulan kompetitif bagi China karena negara ini berlomba untuk menjadi pemimpin global dalam AI. 
Penduduk desa Henan dengan senang hati berdagang beberapa sesi di depan kamera untuk cangkir teh, atau beberapa jam untuk pot di atas kompor.