Layanan Peretasan AS yang Dijual Secara Global Diselidiki | BECABUILT

Layanan Peretasan AS yang Dijual Secara Global Diselidiki

Washington, becabuilt.technology – Anggota parlemen AS menyiapkan undang-undang yang akan memaksa Departemen Luar Negeri  melaporkan apa yang dilakukannya dalam mengendalikan penyebaran alat peretasan AS di seluruh dunia.
Sebuah RUU yang disahkan dalam subkomite Dewan Perwakilan Rakyat pada Selasa mengatakan, Kongres “khawatir” tentang kemampuan Departemen Luar Negeri dalam mengawasi perusahaan-perusahaan AS yang menjual produk-produk keamanan siber ofensif dan pengetahuan ke negara lain.
Undang-undang yang diusulkan, dirilis pada Rabu, akan mengarahkan Departemen Luar Negeri melaporkan kepada Kongres bagaimana ia memutuskan apakah akan menyetujui penjualan kemampuan dunia maya di luar negeri dan mengungkapkan tindakan yang telah diambil untuk menghukum perusahaan karena melanggar kebijakannya pada tahun lalu.
Pakar keamanan nasional semakin khawatir tentang proliferasi alat dan teknologi peretasan A.S.
Undang-undang tersebut mengikuti laporan Reuters pada Januari yang memperlihatkan kontraktor pertahanan A.S. menyediakan staf ke unit peretasan Uni Emirat Arab yang disebut Project Raven. Program UEA memanfaatkan mantan agen intelijen AS untuk menargetkan para militan, aktivis hak asasi manusia, dan jurnalis.
Pejabat Departemen Luar Negeri memberikan izin kepada kontraktor AS, CyberPoint International yang bermarkas di Maryland, untuk membantu badan intelijen Emirat dalam operasi pengawasan, tetapi tidak jelas seberapa banyak mereka tahu tentang kegiatannya di UEA.
Menurut hukum A.S., perusahaan yang menjual produk atau layanan ofensif cyber kepada pemerintah asing harus terlebih dahulu mendapatkan izin dari Departemen Luar Negeri.
Langkah baru ditambahkan ke tagihan pengeluaran Departemen Luar Negeri oleh Dutch Ruppersberger, seorang Demokrat dari Maryland dan anggota Komite Alokasi DPR.
Ruppersberger mengatakan bahwa ia “sangat terusik dengan laporan media baru-baru ini” tentang proses persetujuan Departemen Luar Negeri untuk penjualan senjata cyber dan layanan.
Chief Executive Officer CyberPoint Karl Gumtow tidak menanggapi permintaan komentar. Dia sebelumnya mengatakan kepada Reuters bahwa sepengetahuannya, karyawan CyberPoint tidak pernah melakukan operasi peretasan dan selalu mematuhi undang-undang A.S.
Departemen Luar Negeri menolak mengomentari CyberPoint, tetapi mengatakan pihaknya “berkomitmen kuat pada regulasi yang kuat dan cerdas tentang ekspor barang dan jasa pertahanan” dan sebelum memberikan lisensi ekspor, itu menimbang “politik, militer, ekonomi, pertimbangan hak asasi manusia, dan kontrol senjata. ”
Robert Chesney, seorang profesor hukum keamanan nasional di University of Texas, mengatakan laporan Reuters menimbulkan kekhawatiran atas bagaimana Washington mengawasi ekspor kemampuan cyber A.S.
“Project Raven mendokumentasikan dengan baik bahwa ada alasan untuk khawatir dan itu adalah tugas Kongres untuk menyelesaikannya,” katanya.
RUU ini diharapkan akan dipilih oleh komite alokasi penuh dalam beberapa minggu mendatang sebelum masuk ke Dewan.[]