Intelijen Kanada Ungkap Operasi Cyber Spionase Ekonomi | BECABUILT

Intelijen Kanada Ungkap Operasi Cyber Spionase Ekonomi

Toronto, becabuilt.technology – Salah satu agen mata-mata Kanada memperingatkan “peningkatan nyata” dalam spionase ekonomi di negara ini oleh agen intelijen asing. Disebutkan, risiko tertinggi berada pada perusahaan milik negara yang berusaha membeli perusahaan yang penting bagi ekonomi Kanada.
Secara terpisah, sebuah komite Parlemen tentang keamanan siber memperingatkan dalam sebuah laporan yang dirilis minggu ini tentang risiko mengandalkan teknologi dari China – sebuah pendapat yang muncul ketika pemerintah Trudeau mempertimbangkan apakah akan melarang Huawei Technologies Co. Ltd. yang berbasis di Shenzhen China dari jaringan nirkabel 5G di Kanada.
Namun menurut The Globe and Mail, dalam laporan The Canadian Security Intelligence Service (CSIS) ke Parlemen untuk 2018 yang disampaikan minggu ini tidak menyebutkan nama China, tetapi perusahaan-perusahaan milik negara China kadang-kadang menunjukkan minat dalam mengambil alih bisnis Kanada.
Tiongkok dituduh melakukan serangan dunia maya yang disponsori negara terhadap pemerintah atau militer Kanada – seperti yang terjadi pada 2014, ketika peretas China membobol komputer utama di Dewan Riset Nasional – dan berusaha untuk mendapatkan pengaruh di antara diaspora Tiongkok.
Teknologi China
Tahun lalu, pemerintah Kanada mengindahkan peringatan dari lembaga keamanan nasional dan menolak tawaran 1,5 miliar dolar AS oleh perusahaan konstruksi milik negara terbesar kedua di China untuk mengambil alih raksasa konstruksi yang berbasis di Toronto, Aecon Group.
“Sementara banyak investasi asing di Kanada dilakukan secara terbuka dan transparan, sejumlah perusahaan milik negara (BUMN) dan perusahaan swasta yang memiliki hubungan dekat dengan pemerintah dan / atau badan intelijen mereka telah mengajukan tawaran akuisisi perusahaan di Kanada, meningkatkan kekhawatiran keamanan nasional,” kata CSIS dalam laporan itu sebagaimana dikutip The Globe and Mail.
“Akuisisi perusahaan oleh entitas-entitas ini berpotensi menimbulkan risiko terkait kerentanan infrastruktur kritis, kontrol atas sektor-sektor strategis, kegiatan spionase dan pengaruh asing, dan transfer teknologi dan keahlian secara ilegal.”
Laporan Parlemen yang diajukan pada 20 Juni di Commons mengangkat kekhawatiran tentang teknologi China.
“Mengingat sulitnya membangun kepercayaan pada perangkat yang kami andalkan, panitia mempertanyakan kebijaksanaan menggunakan teknologi yang diproduksi di China,” kata laporan tentang keamanan siber di sektor keuangan dari the House of Commons Public Safety and National Security committee.
Dalam laporannya, CSIS mengatakan mereka mengharapkan bahwa kekhawatiran keamanan nasional terkait dengan investasi asing di Kanada akan bertahan, “karena semakin meningkatnya peran BUMN dan entitas swasta yang terkait dengan negara dalam strategi ekonomi beberapa pemerintah asing.”
Pada 2017, pemerintah Trudeau mengizinkan pengambilalihan ITF Technologies yang berbasis di Montreal oleh sebuah perusahaan elektronik China, O-Net Communications, yang memiliki pemegang saham utama yang mencakup BUMN China Electronics Corporation. Liberal membatalkan perintah pemerintah Harper yang mencegah O-Net membeli ITF, pemimpin dalam teknologi serat-laser yang dapat digunakan dalam senjata berenergi diarahkan. Konservatif telah memblokir akuisisi tersebut setelah agen keamanan nasional memperingatkan akan merusak keunggulan teknologi yang dimiliki angkatan bersenjata Barat atas China.
Dalam beberapa tahun terakhir, investor Tiongkok mengakuisisi Norsat International yang berbasis di Vancouver, yang menjual komunikasi satelit ke Organisasi Perjanjian Atlantik Utara, Departemen Pertahanan AS dan Penjaga Pantai Kanada. Kabinet Trudeau menyetujui penjualan kepada perusahaan telekomunikasi raksasa China Hytera Communications tanpa tinjauan keamanan nasional formal dan skala penuh.
Serangan Cyber
CSIS menyatakan keprihatinannya dalam laporan baru – lagi-lagi tanpa menyebut-nyebut China – tentang serangan cyber yang disponsori negara dan spionase terhadap perusahaan-perusahaan Kanada meskipun Beijing berjanji pada 2018 untuk menghentikan serangan yang bertujuan mencuri rahasia perdagangan sektor swasta Kanada dan teknologi hak milik.
“Jenis spionase ini memiliki konsekuensi untuk Kanada, termasuk kehilangan pekerjaan, pendapatan perusahaan dan pajak, dan berkurangnya keunggulan kompetitif,” CSIS memperingatkan. “Kepentingan komersial Kanada di luar negeri juga menjadi target kegiatan spionase, dan entitas Kanada di beberapa yurisdiksi asing terikat pada persyaratan keamanan yang mengganggu dan ekstensif.”
Pejabat A.S. mengatakan bahwa, selama bertahun-tahun, peretas Tiongkok telah mencuri kekayaan intelektual yang berharga dan rahasia lain dari perusahaan teknologi tinggi Barat, pembuat obat, lembaga keuangan, dan bisnis lainnya.
Badan-badan intelijen di Kanada dan Amerika Serikat telah memperingatkan bahwa perusahaan-perusahaan yang dimiliki atau sebagian dimiliki oleh pemerintah China meneruskan informasi atau teknologi ke Beijing dan membuat keputusan bisnis yang dapat bertentangan dengan kepentingan Kanada tetapi melayani agenda Partai Komunis Tiongkok.[]