Hengkang dari China, Apple Bidik Indonesia? | BECABUILT

Hengkang dari China, Apple Bidik Indonesia?

Beijing, becabuilt.technology – Sengketa perdagangan antara Amerika Serikat dan China yang berkepanjangan membuat sejumlah perusahaan raksasa mulai menghitung berbagai kemungkinannya. Bahkan, sudah ada yang mulai menilai implikasi biaya untuk hengkang dari China.
Misalnya, Apple Inc telah meminta pemasok utamanya untuk menilai implikasi biaya dari memindahkan 15% -30% dari kapasitas produksinya dari China ke Asia Tenggara saat mereka bersiap untuk restrukturisasi rantai pasokannya.
Demikian laporan laporan Nikkei Asian Review pada Rabu (19 Juni 2019). Ditambahkan permintaan Apple adalah hasil dari sengketa perdagangan China-AS yang diperpanjang, tetapi resolusi perdagangan tidak akan mengarah pada perubahan dalam keputusan perusahaan
Produsen iPhone inimenyebutkan jika sangat bergantung pada manufaktur di China memiliki risiko terlalu besar.
Awal bulan ini, lembaga pemeringkat kredit Fitch mengatakan pihaknya memandang Apple, Dell Technologies Inc dan HP Inc sebagai kandidat blacklist yang potensial jika China membuat daftar hitam perusahaan-perusahaan AS sebagai pembalasan atas pembatasan terhadap Huawei.
Nikkei melaporkan bah perakit iPhone utama Foxconn, Pegatron Corp, Wistron Corp, pembuat MacBook utama Quanta Computer Inc, pembuat iPad Compal Electronics Inc, dan pembuat AirPods Inventec Corp, Luxshare-ICT dan Goertek telah diminta untuk mengevaluasi opsi di luar China.
Disebutkan, negara-negara yang dipertimbangkan termasuk Meksiko, India, Vietnam, Indonesia dan Malaysia. India dan Vietnam adalah di antara favorit untuk smartphone, kata Nikkei, mengutip sumber yang tidak ingin diidentifikasi karena diskusi bersifat pribadi.
Pekan lalu, Foxconn mengatakan memiliki kapasitas yang cukup di luar China untuk memenuhi permintaan Apple di pasar Amerika jika perusahaan perlu menyesuaikan lini produksinya, karena Presiden AS Donald Trump mengancam akan menampar tarif lebih lanjut $ 300 miliar pada barang-barang Cina.
Laman Reuters.com menuliskan bahwa analis di Wedbush Securities mengatakan dalam skenario kasus terbaik Apple akan dapat memindahkan 5% -7% dari produksi iPhone yang kemungkinan ke India dalam 12 hingga 18 bulan ke depan.
Mengingat kerumitan dan logistik yang terlibat, pialang mengatakan, perlu setidaknya 2-3 tahun untuk memindahkan 15% produksi iPhone dari Cina ke wilayah lain.
“Kami percaya ini semua permainan poker dan Apple tidak akan mendiversifikasi produksi keluar dari China dalam semalam dan tentu saja kesepakatan perdagangan AS / China jangka panjang adalah kunci bagi Cook & Co. untuk tidur nyenyak di malam hari,” kata analis Wedbush.
China adalah pasar utama bagi Apple dan juga pusat produksi utama untuk perangkatnya. Perusahaan ini mendapat hampir 18% dari total pendapatan dari Greater China pada kuartal yang berakhir Maret.
Sebelumnya pada bulan Juni, Trump bertemu dengan Chief Executive Officer  Apple Tim Cook untuk membahas masalah perdagangan dan isu-isu penting lainnya yang dihadapi perusahaan teknologi tersebut ketika Trump mempertimbangkan apakah akan memperbaiki ancamannya untuk menaikkan tarif impor dari China.
Tim studi pengeluaran modal Apple telah menegosiasikan rencana produksi dengan pemasok dan pemerintah mengenai insentif moneter yang dapat ditawarkan untuk memikat manufaktur Apple.
Batas waktu belum ditetapkan bagi pemasok untuk menyelesaikan proposal bisnis mereka, kata Nikkei, menambahkan bahwa akan diperlukan setidaknya 18 bulan untuk memulai produksi setelah memilih lokasi.
Apple dan Foxconn tidak menanggapi permintaan Reuters untuk mengomentari laporan tersebut.[]