Google Ciptakan Alat Untuk Lindungi Privasi Pengguna | BECABUILT

Google Ciptakan Alat Untuk Lindungi Privasi Pengguna

Mountain View, becabuilt.technology- Google mengumumkan,sedang membuka sumber yang disebut sebagai perpustakaan privasi diferensial (differential privacy library), sebuah alat internal yang dapat digunakan secara aman, untuk menarik wawasan dari kumpulan data yang berisi informasi pribadi dan sensitif para penggunanya.
Alat ini merupakan pendekatan kriptografi untuk ilmu data, khususnya yang berkaitan dengan analisis, yang memungkinkan seseorang mengandalkan analisis yang dibantu perangkat lunak untuk menarik wawasan dari kumpulan data besar sekaligus melindungi privasi pengguna.
Dengan demikian, hasil analisis apa pun, tidak dapat digunakan untuk membuka kedok individu atau mengizinkan pihak ketiga untuk melacak data pribadi seseorang.
Dikutip dari The Verge, Kamis, (5 September 2019), teknik yang digunakan Google adalah dengan landasan pendekatan yang digunakan Apple untuk pembelajaran mesin yang yang berkaitan dengan data pribadi.
Misalnya,  Apple mengekstrak data dari pengguna iPhone, menganonimkan data itu secara statistik, dan  menarik wawasan bermanfaat, yang dapat membantu Apple untuk meningkatkan algoritme Siri-nya dari waktu ke waktu.
Google juga melakukan hal yang sama dengan browser Chrome, menggunakan apa yang disebutnya Randomized Aggregatable Privacy-Preserving Ordinal Response (RAPPOR), alat privasi diferensial untuk menganalisis dan menggambar wawasan dari perambannya, sembari mencegah info sensitif seperti riwayat penelusuran pribadi yang tidak dapat dilacak.
Bahkan, awal tahun ini, Google juga membuka sumber untuk platform pelatihan TensorFlow AI-nya, yang disebut TensorFlow Privacy, yang memungkinkan peneliti menggunakan differential privacy untuk melindungi data pengguna saat melatih algoritma AI.
Tetapi ada sejumlah sektor lain, seperti kesehatan dan sosiologi, di mana perbedaan privasi dapat bermanfaat.
“Google menunjukkan jenis analisis ini dapat diimplementasikan dalam berbagai cara dan untuk berbagai tujuan,” tulis Miguel Guevara, Manajer Produk Google,dalam sebuah posting blognya.
“Misalnya, jika Anda seorang peneliti kesehatan, Anda mungkin ingin membandingkan jumlah rata-rata waktu pasien tetap dirawat di berbagai rumah sakit untuk menentukan apakah ada perbedaan dalam perawatan. Privasi diferensial adalah jaminan tinggi, sarana analitik untuk memastikan bahwa kasus penggunaan seperti ini ditangani dengan cara yang menjaga privasi,” tambah Guevara.

Dalam wawancara terpisah dengan The Verge, Guevara mengatakan pencarian Google untuk mengembangkan pendekatan privasi diferensial untuk analisis data untuk alat internal ini, sangat panjang dan rumit.
Itulah sebabnya Google berharap bahwa, dengan membuka sumber perpustakaannya di GitHub, Google dapat membantu organisasi dan individu yang tanpa sumber daya untuk melakukan analisis data dengan pendekatan privasi yang sama ketatnya.
“Kami telah menggunakan metode pribadi yang berbeda untuk membuat fitur bermanfaat dalam produk kami, seperti seberapa sibuk bisnis selama sehari atau seberapa populer hidangan restoran tertentu di Google Maps, dan meningkatkan Google Fi,” tulis Guevara.
“Dari kedokteran, pemerintah, bisnis, dan seterusnya, kami berharap alat sumber terbuka ini akan membantu menghasilkan wawasan yang bermanfaat bagi semua orang,” pungkas Guevara.