FeDex Tak Lagi Layani Amazon di AS, Apa Sebabnya? | BECABUILT

FeDex Tak Lagi Layani Amazon di AS, Apa Sebabnya?

Seattle, becabuilt.technology – FeDex akan menghentikan kontraknya sebagai penyedia layanan pengiriman ekspres untuk Amazon di Amerika Serikat. Keputusan yang diumumkan Jumat lalu itu mengisyaratkan FeDex percaya e-commerce lebih besar dari hanya satu perusahaan saja. 
Bahkan, FedEx mengatakan “keputusan strategis” akan memungkinkannya untuk fokus pada “melayani pasar e-commerce yang lebih luas.”
“FedEx telah membangun jaringan dan kapasitas melayani ribuan pengecer di ruang e-commerce, termasuk merek seperti Target, Walgreens dan Walmart,” kata juru bicara FedEx dalam sebuah pernyataan.
Walmart telah menjadi pelanggan FedEx yang sangat besar, kata para analis, dan langkah untuk tidak memperpanjang kontrak menunjukkan bagaimana perusahaan pelayaran memperdalam hubungan dengan saingan terbesar Amazon.
Layanan kilat biasanya merupakan cara tercepat yang dapat dilakukan pelanggan untuk mengirim paket, termasuk pengiriman semalam. Kecepatan dan kenyamanan seperti itu telah menjadi persyaratan bagi semakin banyak pembeli Amerika.
Langkah Jumat itu juga mencerminkan bagaimana Amazon berubah dari sekadar pelanggan yang dicari menjadi pesaing langsung FedEx. Amazon membangun kapasitas pengirimannya sendiri melalui armada pesawat terbang dan kurir pada hari yang sama, raksasa internet ini dapat mengirimkan lebih banyak produknya sendiri dan mengendalikan biayanya. Itu telah menempatkan FedEx dalam posisi tak mampu menyaingi Amazon untuk bisnisnya sendiri.
FedEx bertaruh pada pengecer lain, yang sedang memperluas bisnis e-commercenya tetapi masih membutuhkan perusahaan pengiriman untuk membantu memenuhi pesanan kilat mereka. FedEx mengatakan e-commerce diperkirakan akan berlipat ganda menjadi 100 juta paket sehari di Amerika Serikat pada 2026.
“FedEx mengirim pesan kepada semua pelanggan lain: Kami membuat kapasitas pengiriman tersedia untuk Anda yang dikonsumsi oleh Amazon,” kata Satish Jindel, pendiri ShipMatrix, penyedia teknologi untuk industri pengiriman.
Amazon menyumbang hanya 1,3 persen dari total pendapatan FedEx, dan kontrak kilat hanya sebagian dari bisnis itu. Analis mengatakan FedEx kemungkinan akan terus memberikan layanan lain ke Amazon, seperti pengiriman darat, dan pengiriman internasional.
Keputusan mengakhiri pengiriman ekspres adalah bagian dari penataan ulang yang mendalam dari industri ritel yang sebagian besar didorong oleh pertempuran yang meningkat antara Amazon dan Walmart.
FedEx tampaknya berpihak pada Walmart. Pengecer telah meningkatkan tawaran pengiriman dua hari dan hari yang sama di lebih banyak pasar, yang berarti volume paket jauh lebih banyak. Kedua perusahaan juga mengatakan baru-baru ini bahwa mereka menambahkan 500 lokasi ritel FedEx di toko-toko Walmart.
Booming e-commerce telah memaksa FedEx mencari cara mengurangi biayanya, terutama pada rute perumahan yang memakan waktu di daerah pedesaan. Konsumen datang mengharapkan pengiriman gratis, tetapi bisa mahal bagi pengecer dan perusahaan pengiriman untuk mencapai semua rumah yang berjauhan ini dalam waktu singkat.
Awal pekan ini, FedEx mengatakan berencana merekrut 700 pekerja paruh waktu yang fleksibel, yang diperkirakan berpenghasilan kurang dari tenaga kerja penuh waktu perusahaan. Amazon sudah menggunakan sejumlah besar pekerja yang fleksibel untuk melakukan pengiriman.[]