Facebook Dituduh Produksi Konten Terorisme, Kok Bisa? | BECABUILT

Facebook Dituduh Produksi Konten Terorisme, Kok Bisa?

California, becabuilt.technology – Facebook telah dituduh memproduksi dan menyebarkan konten ekstremis yang dihasilkan dari “auto-generating”, termasuk video perayaan jihad dan halaman bisnis untuk al-Qaeda.
Materi itu ditemukan oleh pengungkap rahasia yang mengajukan pengaduan resmi kepada regulator AS. Selain itu, konten serupa untuk Nazi yang diidentifikasi sendiri dan kelompok supremasi kulit putih juga ditemukan secara online.
Sementara Facebook mengatakan telah menjadi lebih baik dalam menghapus konten ekstrim tetapi sistemnya tidak sempurna.
Penelitian pengungkap fakta berlangsung lima bulan dan memantau 3.000 orang yang menyukai atau terhubung ke organisasi yang terdaftar sebagai kelompok teroris oleh pemerintah AS.
Studi ini menemukan bahwa kelompok-kelompok seperti kelompok ISIS dan al-Qaeda “secara terbuka” aktif di jejaring sosial.
Selain itu, ditemukan bahwa tools Facebook sendiri secara otomatis membuat konten baru untuk kelompok terlarang dengan memproduksi video “perayaan” dan “kenangan” ketika halaman-halaman menampilkan cukup banyak tampilan atau “like”, atau telah aktif selama beberapa bulan.
Halaman bisnis lokal untuk al-Qaeda yang dihasilkan oleh tools Facebook memiliki 7.410 “like” dan memberi “data berharga” untuk kelompok itu yang bisa digunakan ketika merekrut atau mencari pendukung.
Pada halaman bisnis lokal, algoritma Facebook mengisi halaman dengan deskripsi pekerjaan yang dimasukkan pengguna ke profil mereka. Bahkan menyalin gambar, branding dan bendera yang digunakan oleh grup.
Konten serupa secara otomatis diproduksi untuk kelompok supremasi kulit putih dan Nazi yang aktif di Facebook.
Keluhan telah diajukan ke Komisi Sekuritas dan Bursa AS, menuduh Facebook telah menyesatkan pemegang saham dengan mengklaim menghapus konten ekstremis sambil membiarkannya tetap ada di situs.
John Kostyack, direktur National Whistleblower Center, yang merilis penelitian atas nama whistleblower, mengatakan dia “bersyukur” bahwa “informasi yang mengganggu” telah dirilis.
“Kami berharap SEC mengambil tindakan segera untuk menjatuhkan sanksi yang berarti di Facebook,” katanya dalam sebuah pernyataan.
Dalam sebuah pernyataan, Facebook mengatakan: “Setelah melakukan investasi besar, kami mendeteksi dan menghapus konten terorisme pada tingkat keberhasilan yang jauh lebih tinggi daripada dua tahun lalu.
“Kami tidak menemukan segalanya dan kami tetap waspada dalam upaya kami melawan kelompok-kelompok teroris di seluruh dunia.”
Studi ini adalah yang terbaru dari serangkaian langkah-langkah keliru untuk Facebook, yang telah menghadapi kritik berulang kali atas cara mereka menangani pidato kebencian dan konten ekstremis.
Minggu ini, salah satu pendiri Facebook Chris Hughes mengatakan sudah saatnya untuk memecah Facebook, dalam editorial yang diterbitkan di New York Times.
“Pemerintah harus meminta pertanggungjawaban Mark [Zuckerberg],” tulisnya.[]