Dituduh Menipu, Google Blokir Pengembang Aplikasi Top China! | BECABUILT

Dituduh Menipu, Google Blokir Pengembang Aplikasi Top China!

California, becabuilt.technology – Google memblokir pengembang China dari Play store karena melanggar kebijakan periklanannya. CooTek, yang terdaftar di NYSE dan mungkin paling dikenal di Barat untuk penggantian keyboard TouchPal, tidak lagi memiliki akses ke platform iklan Google yang bahkan menghapus puluhan aplikasinya sekaligus. 
Adalah BuzzFeed News dan sebuah perusahaan keamanan yang memberikan bukti bahwa aplikasi-aplikasi Cootek terus membombardir pengguna dengan iklan. CooTek, yang berbasis di Shanghai, diperdagangkan di New York Stock Exchange dan memiliki ratusan aplikasi Android di Play store, termasuk aplikasi keyboard TouchPal yang populer. 
Sampai tulisan ini ditayangkan di BuzzFeed, lebih dari 60 aplikasinya telah dihapus dari Play store, dan CooTek sekarang sepenuhnya dilarang dari platform iklan Google. “Kebijakan pengembang Google Play kami melarang keras perilaku jahat dan menipu, serta iklan yang mengganggu. Ketika ditemukan pelanggaran, kami mengambil tindakan,” kata juru bicara Google kepada BuzzFeed News.
CooTek adalah pengembang aplikasi besar Tiongkok kedua yang menerima larangan oleh Google tahun ini. Pada bulan April, semua aplikasi dari Do Global, pengembang dengan setengah miliar pemasangan dan ikatan dengan raksasa e-commerce Baidu, dihapus setelah BuzzFeed News mengungkapkan perusahaan itu melakukan penipuan iklan dan melanggar kebijakan Google lainnya. 
Tahun lalu, Google juga menghapus aplikasi yang sangat populer dari perusahaan Cina Cheetah Mobile dan Kika Tech setelah BuzzFeed News melaporkan mereka terlibat dalam penipuan iklan.
Jalur CooTek ke pelarangan dimulai bulan lalu ketika perusahaan keamanan Lookout secara publik mengungkapkan bahwa 238 aplikasi perusahaan berisi plug-in adware, BeiTaAd. Plug-in ini memicu iklan yang mengganggu ketika ponsel tertidur, terkunci, atau dalam kasus lain ketika aplikasi CooTek tidak digunakan.
“Meskipun iklan di luar aplikasi tidak terlalu baru, iklan yang disajikan oleh plugin ini membuat ponsel hampir tidak dapat digunakan,” tulis Kristina Balaam, seorang insinyur intelijen keamanan dengan Lookout, dalam sebuah posting blog yang mengungkapkan temuannya.
Dia mengatakan pengguna “telah melaporkan tidak dapat menjawab panggilan atau berinteraksi dengan aplikasi lain, karena sifat gigih dan luasnya iklan yang ditampilkan.”
Sebagai tanggapan, CooTek meminta maaf dan mengatakan menghapus plug-in itu dan mengunggah versi baru aplikasi yang bersih. Google menerima aplikasi itu kembali ke Play store, yang secara efektif mengkonfirmasi bahwa aplikasi tersebut aman.
Tetapi bukti yang diperoleh oleh BuzzFeed News and Lookout menunjukkan bahwa setidaknya 58 aplikasi yang diperbarui berisi kode lama dan baru yang membantu mereka melanjutkan aktivitas iklan jahat yang sama. Plug-in BeiTaAd telah hilang, tetapi iklan tetap ada, menurut ulasan Lookout dari aplikasi yang diperbarui tersebut.
“Lima puluh delapan aplikasi menambahkan fungsionalitas baru ini,” kata Bileam kepada BuzzFeed News dalam sebuah wawancara. Pada suatu titik di bulan Juni, CooTek sekali lagi memperbarui aplikasi dan menghapus kode dan fungsi yang menyinggung, menurut Lookout. Tapi kerusakan sudah terjadi.
Dalam beberapa pesan email sebelum larangan, juru bicara CooTek, Mina Luo, menolak aplikasi yang diperbarui yang terlibat dalam aktivitas iklan berbahaya, dan membantah analisis baru Lookout.
“Sekali lagi, kami mengkonfirmasi bahwa tidak ada keterlibatan kembali pada aktivitas iklan yang ditunjukkan oleh Lookout pada salah satu versi yang kami perbarui,” kata Luo dalam sebuah pesan.
Dia mengatakan “temuan yang diklaim oleh Lookout saat ini kurang bukti dan logika tidak meyakinkan.”
Namun, Google sekarang telah mengkonfirmasi temuan itu.
Pengembangan dan monetisasi aplikasi adalah inti dari bisnis CooTek. Tindakan ini oleh Google kemungkinan akan berdampak signifikan pada pendapatannya di luar China, meskipun aplikasi iOS-nya tetap tersedia di App Store Apple; tidak ada masalah yang dilaporkan dengan versi tersebut. CooTek baru-baru ini menegaskan kembali komitmennya terhadap pasar global dengan membuka kantor baru di Santa Clara, California, pada bulan Maret.[]