Dilema Facebook dan Pasar Gelap Satwa Liar | BECABUILT

Dilema Facebook dan Pasar Gelap Satwa Liar

Washington, becabuilt.technology –  Facebook Inc dinilai bukan hanya tak peduli kelestarian alam, bahkan membantu menciptakan masalah. Jangkauan besar jejaring sosial telah membuatnya menjadi alat yang menarik bagi para penyelundup hewan.
Salah contoh kasus yang dipublikasikan Washington Post, Jumat (12 Juli 2019), adalah perdagangan ilegal hewan jenis penyu. Seorang warga negara India, Ali Ahamed, membawa satu koper penyu ke Kuala Lumpur untuk bertemu pembelinya yang transaksinya dilakukan melalui Facebook Massenger.
Ahamed memang hendak menjual hewan langka Di dalam kopernyaada 55 kura-kura termasuk kura-kura beratap mahkota merah yang harganya US $ 1.500 per ekor di pasar gelap. Namun sial bagi Ahamed, sebab pembelinya ternyata adalah polisi yang menyamar. Petualangan Ahamed pun berakhir dalam penjara. 
Washington Post menyebutkan, Facebook sama sekali tidak berpartisipasi dalam menyelamatkan penyu. Bahkan tidak begitu menghiraukan aksi perdagangan yang berlangsung bebas di platform media sosial itu, sehingga penjualan satwa liar ilegal bertahan di Facebook dan Instagram. 
Di Facebook dan Instagram, para pedagang biasanya memposting nomor WhatsApp atau WeChat mereka di samping barang-barang dagangannya, itu sebagai sinyal bagi calon pembeli untuk terhubung dalam forum yang lebih pribadi. 
Mulai dari orangutan dan anak cheetah hingga opioid dan barang antik kuno Timur Tengah, jika sesuatu dapat dijual secara ilegal, para peneliti mengatakan, kemungkinan dijual di suatu tempat di Facebook atau Instagram.
“Jika ada T-Rexes hidup-hidup, mereka akan menjualnya,” kata Patricia Tricorache, asisten direktur the Cheetah Conservation Fund..
Pertanda Lebih Buruk
Sekarang, ketika Facebook mulai beralih ke komunikasi yang lebih pribadi dan aktivitas kelompok pribadi, maka itu pertanda yang lebih buruk. 
“Kami berada di tengah badai besar tentang apa yang harus menjadi tanggung jawab media sosial pada platform mereka,”  kata Profesor Tim Mackey dari sekolah ilmu kesehatan di University of California, San Diego. “Hewan sedang sekarat di lapangan, dan platform mereka digunakan untuk memfasilitasi perdagangan itu.”
Prof Mackey telah menghabirkan waktu hampir setahun untuk mempelajari perdagangan barang ilegal di Facebook dan Instagram, dan baru-baru ini menerbitkan sebuah makalah tentang penjualan narkoba di Instagram. Sekarang dia sedang meneliti penjualan produk-produk satwa liar ilegal – seperti cula badak dan kura-kura langka – khusus untuk pembeli dan penjual China.
“Sepertinya ini bukan ruang yang dipolitisasi Facebook sangat banyak,” katanya.
Data akurat tentang perdagangan ini sangat jarang, karena sifat bisnis yang rahasia, dan kelompok-kelompok swasta di Facebook membuatnya lebih sulit untuk diukur. Operation Dragon, upaya dua tahun dari WJC yang disorot National Geographic pada 2018 dan termasuk sengatan penyu Malaysia, menemukan lebih dari 20.000 kura-kura untuk dijual, bernilai lebih dari US $ 3,2 juta.
“Tercatat bahwa di platform media sosial seperti Facebook terdapat sejumlah besar lalu lintas pedagang terbuka dan agresif diposting,” baca laporan dari WJC, sebuah yayasan internasional.
Menyulitkan Para Peneliti
The International Fund for Animal Welfare (Ifaw) baru-baru ini melihat situs media sosial seperti Facebook dan Instagram sebagai bagian dari laporan terpisah yang luas tentang perdagangan hewan yang diterbitkan pada tahun 2018.
Selama periode enam minggu yang meliputi pos-pos dari hanya empat negara, Ifaw menemukan 275 listing yang menjual satwa liar yang terancam punah atau bagian-bagian satwa liar pada dua layanan – sejumlah kecil, tetapi yang tidak termasuk pos yang mungkin merupakan bagian dari pribadi Grup Facebook.
“Perlu juga dicatat bahwa seandainya kelompok tertutup di Facebook dimasukkan dalam penelitian ini, tingkat perdagangan yang ditemukan di media sosial bisa jauh lebih tinggi,” menurut laporan itu.
Peran Facebook yang tidak disengaja dalam memfasilitasi transaksi semacam ini menyulitkan para peneliti, banyak dari mereka bersatu untuk berbagi sumber daya dan mendorong kesadaran. 
Prof Mackey adalah bagian dari organisasi baru bernama Alliance to Counter Crime Online atau Acco, sebuah koalisi peneliti dan akademisi yang fokus memerangi para pedagang internet, khususnya di Facebook dan Instagram, yang disebutnya “ground zero” untuk kejahatan terorganisir online.
Dan Stiles, anggota Acco dan peneliti independen di Kenya, telah mempelajari perdagangan satwa liar ilegal sejak 1999 dengan fokus pada kera besar. 
Dia menulis laporan tentang perdagangan kera ilegal untuk berbagai organisasi satwa liar, serta PBB. Pada akhir 2016, ia bahkan mengatur operasi sengatan yang dilakukan di Facebook dan WhatsApp untuk membantu menangkap penjual dua bayi orangutan di Bangkok.
Stiles menggaungkan apa yang dikatakan banyak peneliti lain: Facebook tidak cukup bertindak untuk secara proaktif mencari posting semacam ini, yang berfungsi sebagai iklan organik untuk barang dagangan pedagang. 
Alih-alih, pendekatannya adalah menghapus posting setelah orang lain menandai mereka – tetapi bahkan itu dapat menimbulkan dilema. Menghapus posting berarti menghilangkan bukti yang dapat digunakan oleh penegak hukum dan peneliti untuk memantau para pedagang ini.
“Mereka sebenarnya tidak mencari sendiri,” kata Stiles, “karena mereka akan menutup lebih banyak (akun) sekarang jika mereka melakukannya.”[]