Digital Industry Singapore, Bakal Jadi Pusat Teknologi Asia? | BECABUILT

Digital Industry Singapore, Bakal Jadi Pusat Teknologi Asia?

Singapura, becabuilt.technology – Menteri Komunikasi dan Informasi Singapura, S Iswaran, meresmikan kantor Digital Industry Singapore (DISG), Rabu (26 Juni 2019). Proyek ini akan menjadikan Singapura sebagai pusat teknologi global-Asia dengan kemampuan mendalam, infrastruktur kuat, dan ekosistem lokal dan global yang dinamis.
Bahkan, DISG ini disebutkan akan menciptakan 10.000 lapangan pekerjaan terkait teknologi baru diharapkan di sektor swasta selama tiga tahun ke depan. 
Disebutkan, kantor pemerintahan yang baru ini akan mendorong kemitraan publik-swasta untuk membantu perusahaan mendigitalkan dan mengikuti laju teknologi yang cepat. Karena itu, DISG akan menjadi “perhentian pertama” bagi perusahaan untuk mencari bantuan dalam hal-hal yang terkait dengan industri digital.
The Straits Times menuliskan, perusahaan swasta dapat bekerja dengan kantor baru ini untuk mengamankan talenta dan akses pasar, membangun kemampuan, dan memperluas ke luar negeri.
Eksistem Digital 
DISG telah memulai tugasnya, kata menteri, sambil menunjukkan bahwa kantor tersebut mendukung pendirian kantor pusat baru perusahaan teknologi Grab di sini, yang akan menampung hingga 3.000 karyawan.
Berbicara pada pembukaan KTT Smart Nation tahun ini di Sands Expo dan Convention Center di Marina Bay Sands, Mr Iswaran menambahkan: “Ada beberapa proyek serupa lainnya dalam pipeline DISG, yang juga akan membawa manfaat yang lebih luas bagi ekosistem digital Singapura, termasuk penciptaan sekitar 10.000 pekerjaan baru selama tiga tahun ke depan.”
Menurut The Straits Times, DISG dikelola oleh Economic Development Board (EDB), Enterprise Singapore dan Infocomm Media Development Authority (IMDA), serta menyatukan 45 petugas yang ada dari tiga lembaga.
Dalam pernyataan bersama, mereka mengatakan 10.000 pekerjaan sektor teknologi baru yang akan diciptakan akan menjadi hasil dari upaya DISG, termasuk penciptaan kebijakan baru dan membimbing investasi pemerintah Singapura di berbagai bidang seperti data, bakat, perdagangan, dan infrastruktur digital.
Kata agensi: “Di luar peran teknologi dalam rekayasa, perangkat lunak dan pengembangan produk, DISG berharap bahwa pekerjaan dalam fungsi lain, seperti keuangan, sumber daya manusia, inovasi dan pengembangan bisnis, juga akan dibuat.”
Pelatihan Mendalam
Dalam rangka mempersiapkan warga Singapura untuk pekerjaan baru ini, DISG akan bekerja dengan IMDA, industri dan lembaga pendidikan lokal untuk melaksanakan program pelatihan.
Pelatihan akan fokus pada bidang-bidang seperti artificial intelligence, cyber security, data science, network engineering, software development, user experience design dan product management.
DISG juga akan berupaya membangun dua aspek ekosistem teknologi: teknologi konsumen dan teknologi perusahaan.
Di bagian depan teknologi konsumen, DISG akan membantu perusahaan untuk memanfaatkan pasar Asia yang sedang tumbuh untuk menangkap peluang di berbagai bidang seperti ride-hailing, e-commerce, fintech and new media.
Dalam teknologi perusahaan, DISG akan mendigitalkan ekonomi Singapura untuk membantu perusahaan membangun solusi baru di bidang-bidang seperti keamanan dunia maya, kecerdasan buatan, pembayaran dan komputasi awan, dan berkembang secara global.
Menurut Iswaran, pekerjaan DISG adalah menciptakan kemitraan publik-swasta dengan menyatukan sumber daya dan berbagi pengetahuan.
Pusat Teknologi Asia
Dia mengatakan: “DISG bertujuan untuk membentuk model kemitraan publik-swasta yang inovatif dan multi-faceted dengan menciptakan tren global dalam teknologi, industri dan kebijakan, dan memanfaatkan sumber daya dan tuas gabungan dari badan-badan pemerintah yang mengawasi pengembangan dan regulasi industri.”
Chief Digital Industry Officer DISG, Kiren Kumar, mencatat bahwa Singapura adalah rumah bagi 80 dari 100 perusahaan teknologi global, serta lebih dari 4.000 perusahaan baru yang tumbuh di dalam negeri dan internasional dari seluruh dunia.
“Dengan jaringan pelengkap, sumber daya dan program EDB, Enterprise Singapore dan IMDA datang bersama-sama, DISG akan berusaha mencapai misi kami untuk menjadikan Singapura sebagai pusat teknologi global-Asia dengan kemampuan mendalam, infrastruktur kuat, dan ekosistem lokal dan global yang dinamis. perusahaan, dari mana produk, layanan, model bisnis dan kemitraan baru diciptakan untuk Asia dan sekitarnya,” katanya kepada The Straits Times.
Smart Nation Summit adalah acara utama dari Pekan Inovasi Bangsa Cerdas, yang akan diadakan hingga Jumat. Lebih dari 15.000 tamu lokal dan internasional menghadiri acara selama seminggu, yang juga termasuk Straits Digital Exchange (SDE), Digital Government Exchange (DGX) dan Innovfest Unbound.[]