Benarkah Google Assistant Bocor, Pelanggaran Privasi? | BECABUILT

Benarkah Google Assistant Bocor, Pelanggaran Privasi?

Washington, becabuilt.technology – Kebocoran terjadi pada perangkat Google voice yang diaktifkan. Masalah ini terungkap setelah karyawan kontrak yang dipekerjakan Google mendengarkan rekaman percakapan yang dilakukan pelanggan dengan perangkat tersebut, kata raksasa mesin pencarian itu, Kamis (11 Juli). 
Washington Post menyebutkan kejadian itu menjadi bagian yang menambah serangkaian kekhawatiran privasi tentang praktik pengumpulan data perusahaan teknologi.
Google mengatakan pekerjanya –yang disebut karyawan kontrak- meninjau sebagian kecil dari rekaman yang dibuat oleh pelanggan melalui perangkat Google Assistant, seperti Google Home dan ponsel yang menggunakan software Android. Pengungkapan ini mengikuti laporan dari situs berita Belgia yang memperoleh sampel rekaman.
The Straits Times menuliskan bahwa meskipun Google mengatakan hanya dua per sepuluh persen dari rekaman yang digunakan untuk ditinjau oleh manusia (pekerja), itu juga mengungkapkan bahwa pelanggan kadang-kadang dapat direkam bahkan ketika mereka tidak menggunakan Google Assistant.
Tinjauan manusia terhadap rekaman itu diperlukan untuk meningkatkan pemahaman perangkat lunak tentang berbagai bahasa, kata Google dalam sebuah posting blog.
“Pakar bahasa meninjau dan menyalin sekumpulan pertanyaan untuk membantu kami lebih memahami bahasa-bahasa itu,” tulis manajer produk Google David Monsees. “Ini adalah bagian penting dari proses membangun teknologi bicara.”
Bagaimana dan mengapa perangkat yang bergantung pada suara merekam pertanyaan pelanggan telah menjadi masalah tombol panas tahun ini. 
Amazon, misalnya, merekam dan mempertahankan percakapan di perangkat Alexa-nya, dan mempekerjakan manusia untuk meninjau beberapa di antaranya. Amazon menghadapi beberapa tuntutan hukum dari pelanggan yang mengatakan mereka tidak setuju untuk memiliki suara mereka atau orang-orang di bawah umur yang direkam.
Google mengatakan bahwa rekaman yang diperoleh situs Belgia VRT NWS merupakan pelanggaran privasi dan sedang diselidiki. “Kami sedang melakukan tinjauan penuh atas perlindungan kami di ruang ini untuk mencegah kesalahan seperti ini terjadi lagi,” kata Monsee.
Pengungkapan terbaru dari Google menyoroti bagaimana pengulas manusia sering menjadi inti dari apa yang dikatakan banyak perusahaan teknologi adalah proses otomatis. Ribuan manusia, serta perangkat lunak, meninjau konten di Facebook, YouTube, dan situs media sosial lainnya untuk memastikan bahwa konten tersebut sesuai.[]