Bank Sentral Global Mulai Risaukan Mata Uang Facebook | BECABUILT

Bank Sentral Global Mulai Risaukan Mata Uang Facebook

Frankfurt, becabuilt.technology – Tiga bank sentral Eropa mengklaim mengawasi mata uang virtual yang direncanakan Facebook untuk memastikan tidak akan membahayakan sistem keuangan atau digunakan untuk mencuci uang.
Laman Reuters menuliskan Facebook telah menyedot perhatian dunia minggu ini ketika memperkenalkan mata uang digital Libra, bagian dari upaya untuk memperluas ke pembayaran digital.
Facebook mengatakan Libra akan didukung oleh aset dunia nyata, termasuk deposito bank dan sekuritas pemerintah jangka pendek, untuk membuatnya lebih stabil – dan dengan demikian praktis untuk pembayaran dan transfer uang – daripada cryptocurrency lain seperti bitcoin.
Dengan potensi untuk mencapai milyaran pengguna internet dan dukungan raksasa pembayaran seperti Visa, Facebook berharap Libra tidak hanya memperkuat transaksi tetapi juga menawarkan orang ke layanan keuangan tanpa akses rekening bank untuk pertama kalinya.
Tetapi para bankir sentral Inggris, Prancis dan Jerman mengatakan Facebook harus mendapat pengawasan.
“Itu harus aman, atau itu tidak akan terjadi,” Gubernur Bank of England Mark Carney mengatakan kepada BBC dalam siaran wawancara pada Jumat.
“Kami, The Fed, semua bank sentral dan pengawas utama global, akan memiliki pengaturan langsung (pengawasan),” katanya, merujuk pada Federal Reserve A.S.
Sejauh ini, Bank sentral global menahan diri dari mengatur mata uang digital, setelah gagal tahun lalu untuk mencapai kesepakatan tentang bagaimana melakukannya dan menyimpulkan terlalu kecil untuk menimbulkan risiko pada sistem keuangan.
Regulator global lainnya telah memantau pertumbuhan cryptocurrency. Gugus Tugas Aksi Keuangan, pengawas anti pencucian uang global yang berbasis di Paris, diharapkan mengumumkan aturan untuk mengatasi penggunaan koin digital untuk tujuan ilegal.
Tetapi pengumuman Libra telah menempatkan masalah kembali pada radar mereka, dengan fokus sekarang bergeser dari bitcoin ke stablecoin, seperti Libra Facebook, yang didukung oleh aset dunia nyata.
Prancis mengatakan pada Jumat bahwa mereka akan membuat gugus tugas mengenai masalah ini sebagai bagian dari kepresidenannya dari klub Kelompok Tujuh dari tujuh ekonomi terbesar dunia. Ini akan diketuai oleh anggota dewan Bank Sentral Eropa Benoit Coeure.
“Dalam beberapa bulan mendatang akan memeriksa persyaratan anti pencucian uang,  juga perlindungan konsumen dan ketahanan operasional dan segala masalah yang berkaitan dengan transmisi kebijakan moneter,” kata gubernur bank sentral Prancis, Villeroy de Galhau sebagai Ana ditulis Reuters.
Rekannya dari Jerman, Jens Weidmann, memperingatkan bahwa stablecoin dapat merusak bank jika mereka menjadi alternatif yang meluas ke deposito bank dalam mata uang konvensional. 
“Mereka dapat merusak pengambilan deposito bank dan model bisnis mereka,” kata Weidmann pada Jumat. “Ini mungkin mengganggu transaksi perbankan dan intermediasi pasar keuangan.”
Salah satu masalah yang harus dipertimbangkan oleh gugus tugas G7 adalah kustodian, atau di mana dan bagaimana mata uang resmi yang menopang token akan disimpan, menurut surat yang dilihat oleh Reuters.
Ini adalah poin penting untuk stablecoin. Tether, stablecoin dengan profil tertinggi, dengan koin bernilai sekitar $ 3,6 miliar yang ada, telah menghadapi pertanyaan apakah itu menyimpan cukup dolar AS untuk mendukung token yang beredar. Perusahaan mengatakan memiliki cadangan yang cukup.
Facebook sedang bergulat dengan reaksi publik setelah serangkaian skandal mulai dari pelanggaran privasi hingga tuduhan bahwa hal itu membatasi kebebasan berbicara.