Bahaya bagi YouTuber, Pesan Kematian Desmond Etika | BECABUILT

Bahaya bagi YouTuber, Pesan Kematian Desmond Etika

Manhattan, becabuilt.technology – Menyusul kematian YouTuber Desmond “Etika” Amofah yang populer di Amerika, kini mulai dibahas akibat buruk menjadi kepribadian daring yang dapat memengaruhi kesehatan mental seseorang. Etika ditemukan tewas pada Selasa (25 Juni 2019).
Sebelum ditemukan tewas, pria berusia 29 tahun mengunggah video YouTube berdurasi delapan menit tentang bunuh diri. Etika populer karena bermain dan mendiskusikan game Nintendo di YouTube dan platform streaming Twitch. Dia memiliki 321.000 pengikut di Twitter dan 252.000 di Instagram. Ia bergabung memulai akun di YouTube sejak 2012.
Pengikutnya mulai risau sejak gamer ini menunggah sejumlah video yang dirasakan janggal. Diunggah pada tengah malam pada malam 19 Juni, video YouTube terbarunya, berjudul I’m sorry, menampilkan Etika berjalan-jalan di New York.
Dalam film itu, dia meminta maaf karena menghindari orang-orang dan mengonfirmasi bahwa dirinya menderita penyakit mental. Ia juga berbicara tentang media sosial dan menyarankan pengguna “hati-hati” serta tidak menggunakannya terlalu sering.
“Ini dapat memberi Anda gambaran tentang apa yang Anda inginkan dalam hidup dan benar-benar tidak proporsional. Hal ini menyedot perhatian saya,” katanya.
Laman The Verge menuliskan, bahwa menyeimbangkan jadwal unggah yang intens dan mengatasi tekanan yang meningkat dari menjadi personel publik dapat memperburuk kecemasan dan depresi, kata banyak pencipta dalam beberapa tahun terakhir. 
Kepribadian Daring
Video akhir Amofah yang sekarang telah dihapus, yang sejak itu diunggah ke YouTube oleh orang lain, langsung membahas efek negatif dari media sosial pada kesehatannya.
Ada kekhawatiran di antara para penggemar tentang kesehatan mental Amofah selama berbulan-bulan, tetapi perilaku Amofah baru-baru ini juga mengundang ejekan dari orang-orang yang percaya dia berpura-pura atau mencari perhatian, Twitch streamer Asmongold mengatakan dalam sebuah streaming pada Selasa malam. 
Pada Oktober 2018, Amofah memaksa YouTube untuk melarang akunnya dengan mengunggah pornografi ke saluran YouTube utamanya. Dia kemudian mengalirkan perselisihan dengan polisi New York di apartemennya setelah mereka dipanggil karena dia memposting foto di Twitter tentang dirinya memegang senjata.
“Banyak orang berpikir mereka dapat bertingkah dan menyalahgunakan kepribadian daring, lupa bahwa mereka tidak kebal terhadap masalah kesehatan mental,” kata Asmongold. “Karena mereka dianggap mampu mencari nafkah online, mereka tidak diizinkan memiliki masalah sosial atau mental.”
“Cara orang memperlakukan Amofah ketika ia berjuang adalah gejala dari apa yang harus dihadapi kreator sebagai tokoh publik,” kata Cory Kensin, seorang pemain game terkenal YouTuber yang membutuhkan waktu empat bulan pada 2018 untuk fokus pada kesehatan mentalnya sendiri. 
“Orang-orang di Twitter mengirim emoji badut kepadanya – secara harfiah Anda bisa merasa seperti tidak punya orang lain,” kata Kensin dalam sebuah video yang diposting semalam, membahas cara orang-orang akan mengejek perilaku Amofah.
Memutuskan untuk tidak mengirim komentar yang tidak sensitif atau troll, bahkan jika itu tampak seperti lelucon, adalah satu langkah yang dapat dilakukan orang untuk membantu orang yang tampaknya sedang berjuang, menurut Alan Bunney. Bunney adalah mantan pemain game profesional yang menjadi dokter penyakit dalam dan sekarang menjalankan merek Panda Global e-sports dan bekerja dengan sejumlah pita Twitch terkemuka di ruang permainan. 
“Orang-orang dengan cepat melupakan bahwa kepribadian dan pita YouTube adalah manusia dengan perasaan,” katanya. Dan karena itu, mungkin lebih mudah bagi orang untuk mengatakan sesuatu tanpa memikirkan konsekuensinya.
“Yang membuat Anda bercanda adalah kepribadian, bukan orang,” Bunney mengatakan pada The Verge. “Kamu tahu, kamu tertawa dengan apa yang kamu pikir kamu mengerti. Persona hanya bagian dari orang itu; Anda tidak benar-benar tahu siapa mereka atau apa yang mereka alami.”
Alice Pika, seorang streamer dan mantan pacar Amofah, mengatakan Amofah “terpaku” pada posting negatif tentang dia. “Dia bisa diberitahu oleh penggemar bagaimana dia mengubah hidup mereka dan kembali ke kebencian.”
Perlu Waktu Istirahat
Kesaksian yang tak terhitung jumlahnya selama bertahun-tahun dari kreator, termasuk Elle Mills, Bobby Burns, Felix “PewDiePie” Kjellberg, dan Kensin telah berbicara tentang bagaimana tekanan mempertahankan keberadaan YouTube mereka telah meningkatkan stres. Bahkan, – dalam beberapa kasus – memperburuk gangguan kesehatan mental. 
Kesin mengatakan ia sampai istirahat beberapa bulan dari YouTube sebab menyadari betapa buruknya kesehatan mentalnya. “Isolasi, kegelisahan, dan pergulatan kesehatan mental semakin umum terjadi,” katanya.
“Saya tahu bahwa mungkin Anda merasa bahwa jika tidak mengunggah, atau jika Anda tidak ke Twitter atau Instagram bahkan untuk satu hari atau satu minggu, Anda akan pudar dalam ketidakjelasan,” kata Kensin. “Media sosial berbahaya. Bisa memiliki kerusakan abadi pada jiwa Anda.”
YouTube telah memperkenalkan beberapa metode untuk membantu mengatasi masalah kesehatan mental di komunitas, termasuk meluncurkan “Creator Courses” baru yang secara khusus menargetkan depresi, kecemasan, dan kelelahan, dan berusaha lebih transparan tentang bagaimana YouTuber perlu megambil waktu untuk istirahat. 
Kreator YouTube, saluran YouTube resmi, telah menerbitkan wawancara yang berbicara tentang bagaimana kreator dapat mengambil lebih banyak waktu tanpa khawatir tentang penurunan statistik saluran mereka. Youtube tidak membalas permintaan untuk mengomentari apakah video di saluran Amofah akan berjalan dengan pesan bantuan bunuh diri.[]