Bagaimana Cara Instagram Melawan Penindasan? | BECABUILT

Bagaimana Cara Instagram Melawan Penindasan?

Jakarta, becabuilt.technology – Instagram kembali mencoba untuk melawan penindas. Kali ini dua fitur anti-intimidasi baru: peringatan ketika Anda memposting komentar negatif, dan kemampuan untuk “membatasi” orang-orang tertentu mengomentari postingan Anda secara publik.
Menurut Mashable.com, Instagram sebelumnya mengatakan sedang mengerjakan label peringatan baru pada bulan April. Fitur ini tidak mencegah orang meninggalkan komentar negatif, tetapi itu akan mendorong untuk “memikirkan kembali” apa yang mereka katakan sebelum memposting. 
“Are you sure you want to post this?” pesannya mengatakan. “Kami meminta orang untuk memikirkan kembali komentar yang tampaknya mirip dengan yang telah dilaporkan.” Pemberitahuan ini telah muncul di aplikasi selama seminggu terakhir. 
Laman Mashable.com menuliskan bahwa bos Instagram Adam Mosseri menulis dalam sebuah posting blog bahwa beberapa tes awal dari fitur tersebut memiliki hasil positif. “Ini mendorong beberapa orang membatalkan komentar mereka dan membagikan sesuatu yang tidak begitu menyakitkan begitu mereka memiliki kesempatan untuk berefleksi,” tulis Mosseri, meskipun dia tidak memberikan secara spesifik seberapa efektif label peringatan itu.
Secara terpisah, Instagram menambahkan fitur “pembatasan” baru yang mungkin lebih bermanfaat bagi orang yang berurusan dengan intimidasi atau pelecehan yang lebih bertarget. Pembatasan pada dasarnya adalah jalan tengah antara memblokir dan tidak melakukan apa pun. Fitur ini “sedang diuji di negara-negara tertentu,” menurut Instagram, tetapi akan tersedia secara luas akhir tahun ini.
Ketika Anda menunjuk seseorang sebagai “dibatasi,” komentar mereka hanya dapat dilihat oleh Anda dan mereka kecuali mereka disetujui. Tetapi tidak seperti pemblokiran, orang yang dibatasi tidak akan memiliki indikasi bahwa komentar mereka sedang disaring (kecuali mereka memiliki finsta atau cara lain untuk melihat kiriman dari akun lain). 
Menurut Instagram, siapa pun yang dibatasi tidak akan menerima tanda terima baca saat Anda melihat pesan langsungnya dan tidak akan dapat memberi tahu kapan Anda sedang online.
Mosseri mengatakan ini penting karena menghalangi pelaku intimidasi yang kadang-kadang dapat mamanaskan situasi dan memperburuk keadaan atau mempersulit seseorang yang diganggu untuk melihat apa yang dikatakan tentang mereka.
Bullying telah lama menjadi masalah bagi aplikasi berbagi foto, terutama karena ini semakin populer di kalangan remaja. Sebuah laporan 2017 menemukan bahwa intimidasi jauh lebih lazim di Instagram daripada di Facebook, di mana orang diharuskan menggunakan nama asli mereka, atau di Snapchat, yang lebih diarahkan pada percakapan pribadi.
Instagram juga mengatakan sedang bermain-main dengan hiding seperti hitungan dan “away mode” yang memungkinkan orang  mengambil jeda dari akun mereka.[]