Artificial Intelligence, Mengukur Kehebatan AS dan China | BECABUILT

Artificial Intelligence, Mengukur Kehebatan AS dan China

Jakarta, becabuilt.technology  – Amerika Serikat, diikuti China, adalah pemimpin dunia yang jelas dalam pengembangan kecerdasan buatan –artificial intelligence (AI), menurut indeks terbaru The Cambrian AI Index.
“AS masih memimpin di sebagian besar faktor untuk penelitian AI dan penyebaran pengembangan, tetapi China siap untuk menutup celah itu di tahun-tahun mendatang, jika itu dapat menghindari reaksi global,” kata Dr Olaf Groth, mitra pengelola Grup Cambrian, sebuah perusahaan konsultan yang berbasis di AS, sebagaimana dilansir The Straits Times.
Cambrian ditugaskan oleh Konrad Adenauer Foundation, sebuah think-tank yang terkait dengan partai politik di Jerman, untuk menganalisis strategi nasional, penelitian dan pengembangan, dan penyebaran komersial kecerdasan buatan.
Grup Cambrian membandingkan 13 negara terkemuka berdasarkan lebih dari dua lusin faktor individu, memasukkan prasyarat masing-masing negara untuk pengembangan AI, lingkungan penelitian dan pengembangannya, dan tingkat komersialisasi AI-nya.
Para peneliti menilai negara berdasarkan indikator yang memasukkan prasyarat negara, penelitian dan pengembangan, dan tingkat komersialisasi AI. 
Mereka menempatkan AS dengan nilai patokan 1, di mana negara-negara lain diukur. China mencetak 0,62, sementara Jepang berada di posisi ketiga dengan skor 0,3.
Jadi, berdasarkan indeks ini mama AS jauh di depan China dalam pengembangan teknologi AI. Tetapi untuk mempertahankan keunggulannya, AS harus berbuat lebih banyak untuk mendukung penelitian AI, dan itu juga harus tetap terbuka untuk talenta global, kata para ahli.
Laporan tersebut mencatat bahwa AS mempertahankan kepemimpinan global dalam AI karena memiliki struktur kerja sama yang mapan antara pemerintah, sektor swasta dan universitas, di mana pendanaan negara difokuskan pada penelitian dasar, dan sektor swasta berkonsentrasi pada penelitian aplikasi.
China, di sisi lain, masih tertinggal di belakang AS dalam penelitian dasar, pelatihan spesialis yang memenuhi syarat, jumlah start-up AI dan paten yang diberlakukan secara internasional.
Dr Groth mencatat bahwa perbedaan yang signifikan antara negara-negara terkemuka, baik dalam sikap terhadap masalah ini dan dalam pendekatan mereka untuk memecahkannya, telah mulai membuka divisi yang lebih dalam tentang bagaimana mengatur dan mengatur pengembangan dan penyebaran AI di seluruh dunia.
Karena sifat global perdagangan dan teknologi, nilai-nilai dan strategi yang berbeda ini akan menciptakan gesekan dan meningkatkan potensi konflik ekonomi, sosial dan geopolitik, tambahnya.
Seperti yang telah diilustrasikan oleh ekspansi cepat China dari pengaruh internasionalnya dan Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR) Uni Eropa dan dukungan baru-baru ini dari Organisasi Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) tentang prinsip-prinsip AI, keputusan yang dibuat di satu negara atau wilayah dapat membentuk kembali tata kelola dan penerimaan teknologi AI di seluruh dunia, kata perusahaan konsultan.
“Pemerintah, perusahaan dan individu perlu mulai mengambil peran aktif dalam membentuk tidak hanya regulasi domestik, tetapi juga kerangka kerja global untuk AI,” kata Dr Groth.
“Namun, indeks ini mengungkapkan kekuatan yang tidak terduga di negara-negara lain, seperti Korea Selatan, dan itu menunjukkan negara-negara kunci Eropa terbaik terperosok di tengah lapangan,” kata Dr Groth.
Adapun Singapura, dengan skor 0,18, berada di urutan ke-12, tempat di atas Uni Emirat Arab dalam daftar yang mencakup Jepang, Korea Selatan, India dan Israel.[]