Apakah Libra Facebook Rakus Energi dan Rusak Lingkungan? | BECABUILT

Apakah Libra Facebook Rakus Energi dan Rusak Lingkungan?

Cilfornia, becabuilt.technology – Mata uang digital Facebook, Libra, diharapkan memiliki jejak lingkungan yang lebih kecil dibandingkan dengan beberapa blockchain yang lebih terkenal, termasuk bitcoin. Tuntutan energinya diproyeksikan tidak rakus energi seperti bitcoin penambangan.
Namun menurut The Verge, sejauh ini masih sulit menentukan sebab mata uang Libra belum diluncurkan. Tetapi desainnya – lebih tersentralisasi daripada kebanyakan cryptocurrency – berarti Libra kemungkinan akan menarik lebih sedikit energi. Tidak seperti rekan-rekan yang lebih terdesentralisasi. 
“Facebook atau perusahaan lain harus mengatur server, harus menjalankan perangkat lunak, harus memvalidasi transaksi. Tapi itu tidak benar-benar berbeda dengan menjalankan layanan reguler untuk Facebook.com atau untuk WhatsApp,” kata Ulrich Gallersdörfer, seorang peneliti di Technical University of Munich yang berfokus pada penelitian blockchain, kepada The Verge, 20 juni lalu.
Gallersdörfer adalah salah satu penulis di Joule yang menemukan bahwa operasi bitcoin mengeluarkan lebih banyak gas yang menghangatkan iklim dibandingkan negara Yordania.
Bitcoin menggunakan begitu banyak energi karena orang yang ingin memegang cryptocurrency harus bersaing untuk itu. Itu berarti operasi penambangan bitcoin membutuhkan daya komputasi dalam jumlah besar untuk merebut satu koin, dan untuk tetap bertahan, mereka semua harus menjalankan serangkaian masalah rumit sekaligus. Itu menggunakan sejumlah besar energi setiap tahun – pada 2018, para peneliti memperkirakan bahwa bitcoin menggunakan energi sebanyak negara Irlandia.

Emisi Karbon Dioksida
Libra dirancang sedemikian rupa sehingga suatu algoritma mengeluarkan unit mata uang kripto secara proporsional dengan ukuran setoran awal perusahaan ke dalam sistem. Itu masih banyak yang harus dilacak, tetapi tidak ada yang rumit seperti operasi penambangan. Sebaliknya, ini lebih seperti pusat data normal. 
Sekarang, pusat data juga menarik daya. Bahkan, sebuah studi tahun 2016 yang diterbitkan oleh DOE menemukan pusat data menyumbang 2 persen dari total penggunaan energi AS pada tahun 2014. Bahkan bertanggung jawab atas emisi karbon dioksida sebanyak industri penerbangan. 
Menurut laman The Verge, Facebook telah melakukan upaya bersama untuk membuat pusat mereka lebih berkelanjutan, tetapi permintaan energi yang diminta oleh Libra mungkin merupakan cara yang berguna untuk secara umum mempertimbangkan bagaimana membuat pusat data menjadi lebih tidak mengerikan bagi lingkungan. 
Hal termudah untuk dilakukan adalah memastikan bahwa sumber daya yang ada digunakan secara efisien – sehingga mungkin berarti perangkat keras lebih efisien. Tetapi itu juga berarti mempertimbangkan sejumlah besar air yang digunakan untuk mendinginkan server: dalam banyak kasus air segar mengalir melalui sistem dan dibuang, limbah yang mengerikan, terutama di daerah dengan kekurangan air.
Salah satu cara untuk menghadapi tantangan di dunia yang kekurangan air adalah menggunakan kembali air sesering mungkin, kata Emilio Tenuta, wakil presiden keberlanjutan di Ecolab. Tetapi air tidak dapat digunakan kembali selamanya dalam sistem pendingin. 
Membuat pusat yang ada menjadi lebih efisien itu hebat, tetapi produk pada skala Libra bisa berarti pusat data baru. “Perusahaan dapat menyelamatkan diri (dan dunia) banyak kegelisahan lingkungan hanya dengan mencari lokasi yang lebih baik untuk menempatkan pusat data di tempat pertama,” kata Katrina Kelly-Pitou ahli strategi sistem perkotaan dengan perusahaan arsitektur dan teknik SmithGroup, kepada The Verge.