Amankan 5G, Singapura Bentuk Tim Khusus Cybersecurity | BECABUILT

Amankan 5G, Singapura Bentuk Tim Khusus Cybersecurity

Singapura, becabuilt.technology – Sebuah tim khusus akan dibentuk untuk menyelidiki keamanan ekosistem telekomunikasi Singapura, untuk memperkuat pertahanannya terhadap para penyerang dan mempersiapkan peluncuran jaringan 5G.
“Tim Spesialis Cybersecurity Telekomunikasi ini akan bekerja sama dengan Cyber ​​Security Agency of Singapore (CSA) untuk melakukan penilaian dan latihan kerentanan keamanan cyber, serta menguji teknologi baru,” begitu The Straits Times menuliskannya pada Rabu (10 Juni 2019).
Disebutkan, tim itu akan dibentuk dalam beberapa bulan ke depan dengan staf dari layanan publik, dan ditempatkan di dalam Infocomm Media Development Authority (IMDA).
Adalah Menteri Komunikasi dan Informasi Singapura, S Iswaran, yang mengumumkan tim ini pada seminar rencana kerja kementerian, yang diadakan pada hari Rabu (10 Juli 2019) di Suntec Singapore Convention and Exhibition Centre.
“Tim harus bekerja dengan CSA dan lembaga pemerintah lainnya, mitra industri dan operator telekomunikasi untuk memastikan bahwa jaringan 5G kami aman. Dengan kata lain, kami mulai memikirkan keamanan seluruh ekosistem infrastruktur mulai dari awal, bahkan sebelum Anda memulai peluncuran,” kata Iswaran kepada The Straits Times.
“Dan ini penting karena sifat 5G berbeda. Ini mendukung lebih banyak aliran data, lebih banyak komputasi di tepi. Dan pada dasarnya, risikonya meningkat secara signifikan.”
Dalam lembar fakta pada hari yang sama, kementerian mengatakan: “Sebagai permulaan, tim akan fokus pada 5G. Tim spesialis akan berupaya memperkuat ketahanan dan keamanan dunia maya aspek-aspek lain dari infrastruktur konektivitas digital Singapura dalam fase berikutnya.”
Konektivitas 5G, yang akan diluncurkan di Singapura tahun depan, menghasilkan kecepatan data seluler yang lebih cepat hingga 100 kali lebih cepat daripada 4G, membiarkan orang mengunduh film berdurasi penuh dalam hitungan detik.
Di tempat kerja, tren akan menjadi otomatisasi tugas dan konektivitas digital yang lebih besar, mendorong gelombang baru peningkatan produktivitas untuk beberapa industri. Firma analis IHS Markit memperkirakan bahwa 5G akan mendorong tambahan penjualan tahunan US $ 12 triliun (S $ 16,27 triliun) pada  2035.
Bulan lalu, Iswaran mengumumkan bahwa dana $ 40 juta telah disiapkan untuk mempercepat pengembangan aplikasi 5G perbatasan baru untuk mendukung ambisi Singapura untuk memimpin dalam ekonomi digital global.
Iswaran juga mengatakan Singapura telah dipilih, untuk pertama kalinya, untuk menjadi anggota panel tingkat tinggi di PBB yang akan menangani masalah yang berkaitan dengan keamanan cyber.
“The United Nations Groups of Governmental Experts (UNGGE) akan membahas masalah keamanan cyber dan mengusulkan norma-norma tentang perilaku negara yang bertanggung jawab di dunia maya,” katanya.
Diuraikan, kementerian mengatakan kepala eksekutif CSA David Koh akan menjadi wakil Singapura dan bahwa pertemuan UNGGE pertama akan diadakan pada Desember mendatang.[]