Hadirkan Tentara Digital, Prancis Guyur Rp16 Triliun | BECABUILT

Hadirkan Tentara Digital, Prancis Guyur Rp16 Triliun

BERKERUMUN di sekitar komputer mereka, dua lusin pemuda Prancis berusia 20-an mengetik tergesa-gesa selama tujuh jam. Tujuan mereka jelas. Menghilangkan virus yang melumpuhkan sistem badan lingkungan pemerintah.
“Misi selesai! Mereka telah melakukan apa yang diminta. Analisis, identifikasi, dan kembangkan kode,” kata Patrice, seorang perwira militer Prancis yang menguji calon yang potensial di pusat pertahanan siber di Prancis barat.
Latihan itu adalah satu dari belasan yang diadakan di seluruh negeri antara 20 dan 31 Maret, yang melibatkan 240 orang dari 12 perguruan tinggi teknologi, bagian dari rencana untuk menciptakan pasukan mata-mata cyber yang berbakat untuk melawan upaya destabilisasi digital.
Para pejabat ingin mereka siap menghadapi perang siber yang dapat menargetkan infrastruktur sipil seperti air, listrik, telekomunikasi, dan transportasi.
Mereka juga diharapkan mampu melindungi demokrasi Prancis sendiri, di tengah tuduhan bahwa Rusia ikut campur dalam pemilihan presiden AS tahun lalu.
Kini, pertahanan dunia maya telah menjadi salah satu prioritas keamanan nasional Prancis ketika negara-negara seperti Rusia, China dan Iran, kelompok-kelompok kriminal dan bahkan beberapa sekutu mempertajam kemampuan digitalnya. 
“Ancaman akan bertumbuh. Frekuensi dan kecanggihan serangan meningkat tanpa jeda,” Menteri Pertahanan Jean-Yves Le Drian mengatakan pada bulan Desember setelah meluncurkan komando operasional cyber militer yang baru.
“Tantangan selanjutnya dalam pertahanan dunia maya tidak hanya mendeteksi serangan, tetapi untuk melanjutkan operasi militer kami di tengah serangan dunia maya, sambil menggunakan ruang maya untuk meluncurkan operasi balasan kami sendiri.”
“Tentara keempat”, seperti yang sekarang telah diberi label, ini telah membuat Prancis menggelontorkan anggaran satu miliar euro (Rp16 triliun) untuk tahap awal hingga 2019 ini. Tujuannya adalah untuk memiliki 3.200 tentara digital pada saat itu, dari hanya 100 enam tahun yang lalu.
Sebanyak 4.400 cadangan lainnya akan menunggu jika diperlukan.
Bongkahan Emas
Di Cesson-Savigne, pusat keunggulan pertahanan siber Prancis, dua puluh tentara digital yang baru tahu ini bisa menjadi kesempatan untuk mempertahankan negara mereka.
Mereka melakukan latihan intensif pada tugas-tugas mulai dari menangani upaya infiltrasi dasar melalui kompromi sistem hingga kehilangan kendali penuh atas jaringan.
“Ini benar-benar adalah kesempatan untuk mendapatkan bongkahan emas,” kata Eric, seorang kolonel yang mengepalai operasi pusat komando pertahanan cyber militer.
Sejalan dengan aturan militer Prancis, petugas tidak diizinkan untuk memberikan nama keluarga mereka.
Latihan tahunan, yang telah berjalan sejak 2013, sejauh ini memungkinkan Prancis merekrut 35 persen dari cadangan yang dibutuhkan.
Siswa juga semakin banyak mencari posting penuh waktu, dengan gaji mulai 3.000 euro ($ 3.195) setara Rp48 juta per bulan.
“Profil yang kami cari adalah seseorang yang masih muda yang sangat ingin tahu di dunia digital,” kata Stephane, seorang komandan yang mengepalai unit cyber yang melatih sekitar 1.000 orang setiap tahun.
Di sisi lain Atlantik, ada kekhawatiran bahwa Badan Keamanan Nasional AS mengambil risiko menggerogoti para peretas dan mata-mata dunia maya karena reorganisasi yang penuh gejolak dan kekhawatiran tentang hubungan sengit antara komunitas intelijen dan Presiden Donald Trump.
Eksekutif keamanan cyber di Amerika Serikat mengatakan kepada Reuters bahwa mereka telah menyaksikan peningkatan nyata dalam jumlah perwira intelijen AS dan kontraktor pemerintah yang mencari pekerjaan di sektor swasta sejak Trump berkuasa pada 20 Januari.
Di antara calon rekrutan Prancis adalah David, seorang lulusan teknik yang pada usia 30 terlalu tua untuk bergabung dengan tentara. Dia mengatakan mendaftar untuk melakukan bagiannya untuk negaranya adalah no-brainer.
“Di masa depan, kita akan melihat semakin banyak serangan dunia maya daripada yang terestrial. Tentara akan membutuhkan pasukan darat, tetapi mereka juga akan membutuhkan orang-orang seperti kita untuk logistik dan sisi teknologi sehingga kita akan berada di sana untuk membantu mereka melaksanakan misi mereka,” katanya.[]