Verizon Lego Yahoo Finance? | BECABUILT

Verizon Lego Yahoo Finance?

New York, becabuilt.technology – Yahoo Finance dikabarkan bakal dilego. Verizon Communications Inc, selaku pemilik media paling populer untuk berita keuangan dan alat manajemen portofolio itu, mencari pembelinya tahun ini. Reuters, Jumat (12 Junli 2019}, mengabarkannya dengan mengutip tiga sumber yang akrab dengan masalah ini. 
Padahal operator nirkabel AS tidak pernah meluncurkan proses penjualan resmi, ia diam-diam meminta minat pada Yahoo Finance bahkan ketika sedang memperbaiki divisi medianya, yang sebelumnya bernama Oath dan baru-baru ini berganti nama menjadi Verizon Media.
Dari sumber yang tidak disebutkan namanya itu, Reuters juga memperoleh informasi bahwa Verizon [un sudah mengakhiri pencariannya baru-baru ini. Yahoo muncul sebagai inti dari rencana Verizon Media untuk menyelamatkan koleksi aset internet yang dulunya dominan, yang telah menurun sejak akhir 2000-an.
“Kami tidak mengomentari rumor dan spekulasi,” kata Verizon Media dalam sebuah pernyataan pada Kamis (11 Juli 2019). “Yahoo Finance merupakan bagian integral dari strategi pertumbuhan Verizon Media. Kami terus berinvestasi dalam perluasan pemrograman langsung, pemrograman audio, dan produk Yahoo Finance Premium yang baru diluncurkan.”
Yahoo dan AOL adalah dua merek besar dalam Verizon Media, yang juga memiliki media HuffPost, situs berita teknologi Techcrunch dan Engadget, serta situs media sosial Tumblr.
Reuters, menyebutkan meskipun erosi penggunaan dan nilai bisnis Verizon Media yang epik, Yahoo Finance tetap menjadi titik terang. “Itu adalah situs yang paling banyak dikunjungi dalam kategori berita bisnis dan keuangan pada Mei, mengalahkan Forbes dan CNBC, dan rata-rata telah menarik lebih dari 100 juta pengunjung bulanan global tahun ini,” tulis Reuters mengutip data dari comScore. 
Sumber lain Reuters yang juga mengetahui Verizon mengatakan perusahaan tersebut berusaha memperoleh lebih banyak aset media untuk meningkatkan portofolionya dan bisnis Yahoo Finance.
Verizon Media berjuang dengan menurunnya penggunaan dan pertumbuhan pendapatan. Tahun lalu, Verizon menuliskan nilai aset medianya sebesar $ 4,6 miliar.
Verizon menghabiskan gabungan $ 9,2 miliar untuk membeli AOL dan Yahoo pada 2015 dan 2017. Mantan Chief Executive Verizon Media Tim Armstrong telah mengeksplorasi opsi untuk kelompok media, termasuk membelinya dari Verizon, situs web berita The Information melaporkan tahun lalu.
Yahoo adalah pelopor era internet pada 1990-an. Pada puncaknya, nilai pasar perusahaan pada akhir 1990-an lebih dari $ 125 miliar. Nilai pasar gabungan AOL sehari setelah mengumumkan tawaran $ 165 miliar untuk membeli Time Warner pada 2000 adalah lebih dari $ 340 miliar.
Walt Piecyk, seorang analis yang meliput Verizon untuk firma riset BTIG, mengatakan Verizon fokus pada bisnis nirkabelnya dan divisi media telah menjadi renungan sejak Hans Vestberg diangkat sebagai chief executive officer Verizon tahun lalu.
“Apa pun yang Verizon mampu jual (Yahoo Finance) tidak akan menggerakkan jarum untuk bisnis,” katanya.
Tidak jelas berapa banyak Verizon berharap untuk menuai dari penjualan Yahoo Finance. Kesepakatan publikasi-berita lainnya dapat memberikan tolok ukur untuk penilaian. 
Penerbit digital Jerman Axel Springer membeli 88% yang belum dimiliki oleh publikasi berita Business Insider yang berbasis di New York pada 2015, dalam kesepakatan yang menghargai Business Insider dengan harga $ 442 juta.
Bulan lalu, Yahoo Finance meluncurkan langganan premium yang menawarkan alat portofolio canggih, laporan penelitian, dan ide investasi seharga $ 50 per bulan.[]