Mengungkap Penelitian Personel Huawei dan Militer China | BECABUILT

Mengungkap Penelitian Personel Huawei dan Militer China

Beijing, becabuilt.technology – Personel Huawei Technologies Co yang terlibat dalam sejumlah penelitian bersama militer China, menempati posisi penting pada pekerjaan itu. Namun, Huawei dan militer China menyebutkan dua lembaga tidak memiliki hubungan kerjasama. 
Adapun penelitian itu, menurut Bloomberg, di antaranyta adakag studi klasifikasi sentimen online, yang mencantumkan karyawan Huawei yang berbasis di Shanghai, Li Hui sebagai penulis utamanya – berfokus pada video dan meningkatkan akurasi algoritma pemrosesan bahasa alami. 
Hasilnya, menghasilkan “akurasi yang sangat tinggi,” menurut sebuah makalah yang diterbitkan dalam Netinfo Security edisi Mei 2019, sebuah jurnal yang dimiliki oleh lembaga penelitian Kementerian Keamanan Publik. Para peneliti menggunakan 240.000 komentar untuk melatih algoritma AI sebelum menguji pada kumpulan data dari sejuta entri.
Li mengidentifikasi atasannya sebagai Shanghai Huawei Technology Co. Dalam laporan disebutkan, tiga peneliti yang terdaftar di surat kabar tersebut berasal dari komite pusat People’s Liberation Army (PLA), sebuah laboratorium penelitian IT elit, dan unit militer lain. 
Disebutkan juga, proyek ini didanai oleh Proyek Keamanan Informasi Nasional 242, sebuah program yang dibuat oleh Beijing untuk mendukung upaya penelitian keamanan TI.
Wong Kam Fai, profesor Universitas China Hong Kong yang mempelajari pemrosesan bahasa alami, mengatakan bahwa universitas di China dan Huawei akan berkolaborasi dengan pemerintah atau militer. Universitas “Tiongkok cukup terbuka untuk bekerja dengan militer. Jika sangat sensitif, itu akan diklasifikasikan,” katanya sebagaimana dikutip Bloomberg.
Wong mengatakan makalah tentang penggunaan teknologi untuk mendeteksi emosi dalam video tidak terlalu canggih, yang sebagian menjelaskan mengapa mereka dapat dipublikasikan. “Proyek yang berbeda memiliki tingkat sensitivitas yang berbeda dan kadang-kadang pemerintah akan memiliki IP,” tambahnya. 
Namun, ia mengatakan ada kemungkinan bahwa ada banyak penelitian yang tertutup untuk publik, karena beberapa penelitian militer diklasifikasikan sensitif.
Selain itu, peneliti terkadang menuliskan nama atasan mereka di atas kertas tanpa memberi tahu perusahaan, atau menunggu sampai kertas keluar sebelum melakukannya. Itu karena ada peluang bagus beberapa makalah mungkin tidak pernah dipublikasikan.
Penulis makalah 2006 tentang radio jaringan tempur Amerika – Zheng Chuangming, dari Pangkalan Huawei Shenzhen – meneliti bagaimana algoritma perangkat lunak AS membantu meningkatkan efisiensi dan menghemat daya. Zheng telah menerbitkan makalah yang lebih umum tentang sistem yang sama hanya beberapa bulan sebelumnya, tetapi mendaftarkan afiliasinya pada dokumen sebelumnya sebagai Lembaga Penelitian ke-7 milik Perusahaan Elektronik China Corporation.
Pegawai Huawei lainnya, Li Jie, terdaftar bekerja dengan dua peneliti militer mengenai asal-usul dan prospek sistem informasi geografis, yang digunakan untuk menyusun dan mengurai data lokasi. Itu menurut sebuah penelitian termasuk dalam makalah yang diterbitkan setelah seminar akademik tentang telekomunikasi di kota utara Dalian pada tahun 2009. 
Tidak jelas apakah Li, yang bekerja di Departemen Yayasan Huawei Technologies Co, tetap bersama perusahaan. Salah satu rekan penelitinya berasal dari Universitas Nasional Teknologi Pertahanan, salah satu akademi militer terbaik di negara China. Penulis ketiga adalah dari entitas PLA yang hanya muncul sebagai penunjukan unit, menurut informasi yang tersedia untuk umum.
Dan dalam makalah lain yang diterbitkan pada 2013, karyawan Huawei, Zhou Jian bekerja dengan rumah sakit PLA tentang cara-cara untuk membantu dokter mendeteksi sinyal jantung dengan lebih baik. Studi ini didanai oleh proyek Lima Tahun ke-12 PLA, menurut pengantar makalah yang diposting di cnki.cn, arsip online makalah penelitian akademik Zhou diidentifikasi sebagai karyawan Huawei Technologies Co.
“Di AS mereka memiliki pengaturan yang sama juga. AS memiliki dana bantuan militer,” kata Wong. “Ada banyak sumber pendanaan, termasuk dari militer untuk penelitian.”
Beijing, becabuilt.technology – Personel Huawei Technologies Co yang terlibat dalam sejumlah penelitian bersama militer China, menempati posisi penting pada pekerjaan itu. Namun, Huawei dan militer China sudah menyebutkan tidak memiliki hubungan kerjasama. Dikatakan AS juga banyak penelitian dari anggaran militer.
Adapun penelitian itu, menurut Bloomberg, di antaranyta adakag studi klasifikasi sentimen online, yang mencantumkan karyawan Huawei yang berbasis di Shanghai, Li Hui sebagai penulis utamanya – berfokus pada video dan meningkatkan akurasi algoritma pemrosesan bahasa alami. 
Hasilnya, menghasilkan “akurasi yang sangat tinggi,” menurut sebuah makalah yang diterbitkan dalam Netinfo Security edisi Mei 2019, sebuah jurnal yang dimiliki oleh lembaga penelitian Kementerian Keamanan Publik. Para peneliti menggunakan 240.000 komentar untuk melatih algoritma AI sebelum menguji pada kumpulan data dari sejuta entri.
Li mengidentifikasi atasannya sebagai Shanghai Huawei Technology Co. Dalam laporan disebutkan, tiga peneliti yang terdaftar di surat kabar tersebut berasal dari komite pusat People’s Liberation Army (PLA), sebuah laboratorium penelitian IT elit, dan unit militer lain. 
Disebutkan juga, proyek ini didanai oleh Proyek Keamanan Informasi Nasional 242, sebuah program yang dibuat oleh Beijing untuk mendukung upaya penelitian keamanan TI.
Wong Kam Fai, profesor Universitas China Hong Kong yang mempelajari pemrosesan bahasa alami, mengatakan bahwa universitas di China dan Huawei akan berkolaborasi dengan pemerintah atau militer. Universitas “Tiongkok cukup terbuka untuk bekerja dengan militer. Jika sangat sensitif, itu akan diklasifikasikan,” katanya sebagaimana dikutip Bloomberg.
Wong mengatakan makalah tentang penggunaan teknologi untuk mendeteksi emosi dalam video tidak terlalu canggih, yang sebagian menjelaskan mengapa mereka dapat dipublikasikan. “Proyek yang berbeda memiliki tingkat sensitivitas yang berbeda dan kadang-kadang pemerintah akan memiliki IP,” tambahnya. 
Namun, ia mengatakan ada kemungkinan bahwa ada banyak penelitian yang tertutup untuk publik, karena beberapa penelitian militer diklasifikasikan sensitif.
Selain itu, peneliti terkadang menuliskan nama atasan mereka di atas kertas tanpa memberi tahu perusahaan, atau menunggu sampai kertas keluar sebelum melakukannya. Itu karena ada peluang bagus beberapa makalah mungkin tidak pernah dipublikasikan.
Penulis makalah 2006 tentang radio jaringan tempur Amerika – Zheng Chuangming, dari Pangkalan Huawei Shenzhen – meneliti bagaimana algoritma perangkat lunak AS membantu meningkatkan efisiensi dan menghemat daya. Zheng telah menerbitkan makalah yang lebih umum tentang sistem yang sama hanya beberapa bulan sebelumnya, tetapi mendaftarkan afiliasinya pada dokumen sebelumnya sebagai Lembaga Penelitian ke-7 milik Perusahaan Elektronik China Corporation.
Pegawai Huawei lainnya, Li Jie, terdaftar bekerja dengan dua peneliti militer mengenai asal-usul dan prospek sistem informasi geografis, yang digunakan untuk menyusun dan mengurai data lokasi. Itu menurut sebuah penelitian termasuk dalam makalah yang diterbitkan setelah seminar akademik tentang telekomunikasi di kota utara Dalian pada tahun 2009. 
Tidak jelas apakah Li, yang bekerja di Departemen Yayasan Huawei Technologies Co, tetap bersama perusahaan. Salah satu rekan penelitinya berasal dari Universitas Nasional Teknologi Pertahanan, salah satu akademi militer terbaik di negara China. Penulis ketiga adalah dari entitas PLA yang hanya muncul sebagai penunjukan unit, menurut informasi yang tersedia untuk umum.
Dan dalam makalah lain yang diterbitkan pada 2013, karyawan Huawei, Zhou Jian bekerja dengan rumah sakit PLA tentang cara-cara untuk membantu dokter mendeteksi sinyal jantung dengan lebih baik. Studi ini didanai oleh proyek Lima Tahun ke-12 PLA, menurut pengantar makalah yang diposting di cnki.cn, arsip online makalah penelitian akademik Zhou diidentifikasi sebagai karyawan Huawei Technologies Co.
“Di AS mereka memiliki pengaturan yang sama juga. AS memiliki dana bantuan militer,” kata Wong. “Ada banyak sumber pendanaan, termasuk dari militer untuk penelitian.” []