Lima Entitas Super-komputasi China Masuk Daftar Hitam AS | BECABUILT

Lima Entitas Super-komputasi China Masuk Daftar Hitam AS

Washington, becabuilt.technology – Empat entitas teknologi China kembali dimasukkan dalam daftar hitam perdagangan Pemerintah AS. Kebijakan terbaru Trump ini hanya beberapa hari sebelum pertemuan puncak antara Presiden Donald Trump dan pemimpin China Xi Jinping yang direncanakan di sela-sela KTT G-20 di Jepng, pada 28 Juni mendatang. 
Sebulan lalu, raksasa telekomunikasi China, Huawei Technologies Co, sudah lebih dahulu dilipat Trump dalam daftar hitamnya. AS menuduh peralatan Huawei digunakan pemerintah China untuk memata-matai negara lain. Tuduhan ini sudah dibantah Huawei.
Langkah Trump pada Jumat (22 Juni 2019) yang memasukkan lagi empat entitas super-komputasi China dalam daftar hitam hanya akan menambah kekhawatiran di Beijing. Tetapi itu juga terjadi ketika kedua belah pihak berusaha menghindari eskalasi dalam perang dagang mereka yang banyak dilihat sebagai risiko terbesar bagi ekonomi global yang sudah melambat.
Laman Bloomberg.com menuliskan, Departemen Perdagangan AS mengangkat kekhawatiran keamanan nasional karena empat entitas super-komputer dituduh sedang mengembangkan komputer keperluan militer atau bekerja sama dengan militer Tiongkok. Kedutaan China di Washington tidak menanggapi permintaan komentar.
“Sementara Huawei mendapat perhatian, sektor yang paling penting bagi persaingan ekonomi AS-Tiongkok adalah semikonduktor,” kata Derek Scissors, pakar China di American Enterprise Institute kepada Bloomberg.com. “Datang seminggu sebelum presiden bertemu Xi Jinping, itu adalah tanda selamat datang bahwa AS tidak akan memperdagangkan teknologi canggih untuk pembelian komoditas China.”
Salah satu perusahaan yang masuk daftar hitam itu adalah mitra usaha patungan AMD CHina Higon. Juga termasuk Sugon, yang diidentifikasi sebagai pemilik mayoritas Higon, bersama dengan Sirkuit Terpadu Chengdu Haiguang dan Teknologi Mikroelektronika Haiguang Chengdu, yang menurut departemen perdagangan AS, Higon memiliki kepentingan kepemilikan.
Larangan tersebut memengaruhi usaha patungan AMD China THATIC (Tianjin Haiguang Advanced Technology Investment Co), yang didirikan pada 2016. AMD menggunakan THATIC untuk melisensikan teknologi mikroprosesornya ke perusahaan-perusahaan China termasuk Higon.
THATIC adalah perusahaan induk Cina yang terdiri dari usaha patungan AMD dengan dua entitas, menurut pengajuan peraturan AMD. THATIC menyediakan chip untuk Sugon, server China dan pembuat komputer.
Lisa Su, CEO AMD, mengatakan AMD tidak akan melisensikan teknologinya yang lebih baru kepada perusahaan Cina. “Kami sedang mengevaluasi penambahan lima entitas baru,” juru bicara AMD Drew Prairie menulis dalam email kepada Bloomberg pada Jumat. “AMD akan mematuhi peraturan yang mengatur daftar itu, sama seperti kami telah mematuhi hukum A.S. hingga saat ini. Kami sedang meninjau spesifikasi pesanan untuk menentukan langkah selanjutnya terkait dengan usaha patungan kami dengan THATIC di Cina.”
Daftar hitam mengharuskan perusahaan Amerika melakukan bisnis dengan perusahaan China untuk mendapatkan lisensi dari pemerintah AS untuk menjual produk mereka. 
“Sugon akan dicubit,” kata Anand Srinivasan, seorang analis di Bloomberg Intelligence. “Usaha patungan THATIC mungkin untuk meminyaki masuknya AMD ke China. Itu untuk menenangkan orang China agar memberi mereka sedikit kekayaan intelektual untuk memperluas kemampuan mereka. Bagi AMD, ini adalah bisnis dengan margin tinggi, tetapi itu bukan material. . ”
AS mengatakan pada Jumat bahwa Sugon “terlibat dalam kegiatan yang ditentukan untuk bertentangan dengan keamanan nasional dan kepentingan kebijakan luar negeri Amerika Serikat.”
Sugon terbuka tentang pekerjaannya dengan pemerintah China. Perusahaan berharap untuk “secara bertahap membangun jaringan layanan data cloud yang mencakup ratusan kota dan sektor untuk menyediakan banyak aplikasi dan layanan cerdas untuk pemerintah, industri dan populasi umum,” menurut situs webnya.
Sugon memiliki pangsa pasar superkomputer terbesar di Tiongkok dari 2009 hingga 2016, menurut situs web perusahaan.
Saham chip jatuh setelah daftar hitam China tumbuh.
Entitas kelima adalah Wuxi Jiangnan Institute of Computing Technology, yang menurut Commerce dimiliki oleh Lembaga Riset ke-56 Tentara Pembebasan Rakyat. Misi lembaga itu, menurut departemen perdagangan AS, adalah “untuk mendukung modernisasi militer China.”
Pemberitahuan akan dipublikasikan dalam daftar federal pada Senin, menjadikannya sebagai arahan resmi.[]