Kasus Huawei, Pemasok Chip AS Terancam Hilang Rp157 Triliun | BECABUILT

Kasus Huawei, Pemasok Chip AS Terancam Hilang Rp157 Triliun

Washington, becabuilt.technology – Pemasok chip Amerika untuk Huawei, termasuk Qualcomm dan Intel, secara diam-diam mendesak pemerintah AS untuk mengurangi larangan penjualannya ke raksasa teknologi China. Masalahnya, sanksi AS untuk Huawei juga berdampak hilangnya pendapatan pemasok chip itu mencapai $ 11 miliar dolar. 
Sumber Reuters.com mengatakan, para eksekutif dari pembuat chip AS teratas Intel dan Xilinx Inc menghadiri pertemuan pada akhir Mei dengan Departemen Perdagangan untuk membahas tanggapan atas penempatan Huawei dalam daftar hitam.
Sanksi itu melarang pemasok AS untuk menjual ke Huawei, perusahaan peralatan telekomunikasi terbesar di dunia, tanpa persetujuan khusus, karena Pemerintah AS menuduh peralatan Huawei dimanfaatkan Pemerintah China sebagai mata-mata. 
Menurut empat orang sumber Reuters, Qualcomm juga telah menekan Departemen Perdagangan atas masalah ini. “Ini bukan tentang membantu Huawei. Ini tentang mencegah kerusakan pada perusahaan-perusahaan Amerika,” kata sumber Reuters. 
Persoalannya, Huawei menggelontorkan uang belanja yang tak sedikit. Dari $ 70 miliar yang dikeluarkan Huawei untuk membeli komponen pada tahun 2018, sekitar $ 11 miliar jatuh ke perusahaan-perusahaan AS termasuk Qualcomm, Intel dan Micron Technology Inc.
Qualcomm, misalnya, ingin dapat melanjutkan pengiriman chip ke Huawei untuk perangkat umum seperti ponsel dan jam tangan pintar.
Asosiasi Industri Semikonduktor (SIA), sebuah kelompok perdagangan, mengakui pihaknya mengatur konsultasi dengan pemerintah AS atas nama perusahaan untuk membantu mereka mematuhi dan memberi tahu para pejabat tentang dampak larangan terhadap perusahaan.
“Untuk teknologi yang tidak terkait dengan keamanan nasional, tampaknya mereka tidak boleh berada dalam cakupan ordo. Dan kami telah menyampaikan perspektif ini kepada pemerintah,” kata Jimmy Goodrich, wakil presiden kebijakan global di SIA.
Google, yang menjual perangkat keras, perangkat lunak, dan layanan teknis kepada Huawei, juga telah mengadvokasi agar dapat terus menjual ke perusahaan, kata Bos Huawei Liang Hua kepada wartawan di China awal bulan ini.
Intel, Xilinx dan Qualcomm menolak berkomentar. Huawei tidak menanggapi permintaan komentar.
Dalam sebuah wawancara di Meksiko, Andrew Williamson, wakil presiden urusan publik Huawei, mengatakan perusahaan tidak meminta siapa pun secara khusus untuk melobi atas namanya.
“Mereka melakukannya dengan keinginan mereka sendiri karena, bagi banyak dari mereka, Huawei adalah salah satu pelanggan utama mereka,” katanya, seraya menambahkan bahwa pembuat chip tahu bahwa memotong Huawei dapat memiliki konsekuensi “bencana” bagi mereka.
Para pengamat Tiongkok mengatakan bahwa para pemasok AS pada dasarnya berusaha untuk menyuntik jarum – tidak ingin dilihat sebagai membantu yang diduga sebagai pelaku mata-mata, pencuri dan sanksi, tetapi takut kehilangan klien yang baik dan mendorongnya untuk mengembangkan persediaan di tempat lain.
Upaya Bela Diri
Huawei sendiri, yang juga merupakan pembuat smartphone terkemuka, telah melakukan lobi tradisional sangat sedikit di Washington mengenai masalah ini, tetapi telah mempertimbangkan mengirim surat ke Departemen Perdagangan, dua orang yang akrab dengan pemikiran Huawei mengatakan.
“Kami hanya tidak memiliki saluran komunikasi,” kata Liang kepada wartawan awal bulan ini.
Sebulan setelah dimasukkan daftar hitam, Huawei belum berbicara dengan pemerintah Amerika Serikat tentang masalah ini, kata dua orang.
Huawei telah mengurangi upaya melobi bahkan sebelum larangan. Tahun lalu, mereka memberhentikan lima karyawan di kantor Washington, termasuk wakil presiden urusan eksternal, dan memangkas pengeluaran lobi, lapor Reuters.
Namun, Huawei telah melakukan perlawanan hukum yang kuat dan melepaskan kampanye hubungan masyarakat untuk membela diri terhadap tuduhan pemerintah AS. Huawei memasang iklan satu halaman penuh di surat kabar utama AS pada bulan Februari setelah serangkaian wawancara dengan Chief Executive Huawei Ren Zhengfei bertujuan untuk melunakkan citra gelapnya di Barat.
Tanggapan Huawei menggarisbawahi pengakuannya tentang pengaruh yang memudar dengan pemerintahan Trump, yang telah meluncurkan kampanye global melawan perusahaan, kata analis.
“Huawei bingung apa yang harus mereka lakukan selanjutnya,” kata Jim Lewis, pakar dunia maya dengan Pusat Studi Strategis dan Internasional Washington. “Ini berada dalam posisi yang benar-benar buruk di AS. Tidak ada yang mencari bantuan untuk Huawei.”
Meski begitu, larangan tersebut memiliki dampak nyata.
Broadcom, yang belum melobi Departemen Perdagangan, mengirim gelombang kejut melalui industri pembuatan chip global ketika meramalkan bahwa ketegangan perdagangan AS-China dan larangan Huawei akan meraup penjualan $ 2 miliar dari penjualan tahun ini.
Departemen Perdagangan memang membuat konsesi hanya beberapa hari setelah pelarangan diberlakukan, mengumumkan pada 20 Mei bahwa ia akan menawarkan lisensi umum sementara yang memungkinkan Huawei untuk membeli barang-barang A.S. sehingga dapat membantu pelanggan yang sudah ada menjaga keandalan jaringan dan peralatan.[]