Hilang Rp430 Triliun, Bos Huawei: Serangan AS Begitu Meresap | BECABUILT

Hilang Rp430 Triliun, Bos Huawei: Serangan AS Begitu Meresap

Hong Kong, becabuilt.technology – Huawei Technologies Co Ltd mendapat pukulan teramat keras sebagai akibat sikap Pemerintah AS yang menempatkannya dalam dalam daftar hitam. Imbasnya pada hilangnya pendapatan perusahaan teknologi terbesar kedua di dunia itu sekitar 30 miliar dolar AS (Rp430,4 triliun), dan memangkas ekspektasi pendapatan tahun ini.
Demikian disampaikan CEO Huawei, Ren Zhengfei, sebagaimana dikutip Reuters.com, Senin (17 Juni 2009). Pernyataan ini menjadi yang pertama kali Huawei mengkuantifikasi dampak tindakan AS, muncul sebagai kejutan setelah berminggu-minggu komentar yang menantang dari eksekutif perusahaan yang mempertahankan Huawei secara swasembada.
Amerika Serikat telah menempatkan Huawei pada daftar hitam ekspor dengan alasan masalah keamanan nasional. Huawei membantah produknya menimbulkan ancaman keamanan.
Larangan itu telah memaksa perusahaan, termasuk Google Alphabet Inc. dan perancang chip Inggris ARM untuk membatasi atau menghentikan hubungan mereka dengan perusahaan China itu.
Huawei tidak menyangka bahwa tekad AS untuk “memecahkan” perusahaan akan “begitu kuat dan begitu meresap”, kata Ren, berbicara di kantor pusat perusahaan Shenzhen pada Senin. “Kami tidak menyangka mereka akan menyerang kami dalam begitu banyak aspek,” kata Ren, seraya menambahkan ia mengharapkan kebangkitan dalam bisnis pada 2021.
“Kami tidak dapat memperoleh pasokan komponen, tidak dapat berpartisipasi dalam banyak organisasi internasional, tidak dapat bekerja sama dengan banyak universitas, tidak dapat menggunakan apa pun dengan komponen A.S., dan bahkan tidak dapat membuat koneksi dengan jaringan yang menggunakan komponen tersebut.”
Huawei, yang menghasilkan pendapatan 721,2 miliar yuan ($ 104 miliar) tahun lalu, mengharapkan pendapatan sekitar $ 100 miliar tahun ini. Bandingkan dengan target awal untuk pertumbuhan pada 2019 antara $ 125 miliar dan $ 130 miliar tergantung pada fluktuasi mata uang asing.
Perang Dagang
Pemerintahan Trump (Presiden AS Donald Trump) memberi sanksi untuk Huawei bertepatan saat memanasnya perang dagang AS-China, dan mendorong para pemimpin Cina membri pernyataan tentang kemajuan negara dalam mencapai swasembada dalam bisnis semikonduktor utama.
Huawei juga mengatakan akan meluncurkan sistem operasi Hongmeng (OS), yang sedang diuji, dalam waktu sembilan bulan jika diperlukan, karena ponselnya akan terputus dari pembaruan OS Android Google setelah larangan tersebut.
Tetapi orang dalam industri tetap skeptis bahwa pembuat chip China dapat dengan cepat memenuhi tantangan memasok kebutuhan Huawei dan kebutuhan perusahaan teknologi domestik lainnya.
Negroponte, pendiri Lab Media Institut Teknologi Massachusetts, mengatakan larangan AS adalah suatu kesalahan.
“Presiden kita telah mengatakan di depan umum bahwa dia akan mempertimbangkan kembali Huawei jika kita dapat membuat kesepakatan perdagangan. Jadi jelas itu bukan tentang keamanan nasional,” katanya.
“Ini tentang sesuatu yang lain,” tambah Negroponte.
Namun penjualan smartphone Huawei telah dilanda ketidakpastian. Ren mengatakan pengiriman smartphone internasional perusahaan itu anjlok 40%. Sementara dia tidak memberikan jangka waktu, seorang juru bicara menjelaskan CEO mengacu pada bulan lalu.
Bloomberg melaporkan pada Minggu bahwa Huawei sedang mempersiapkan penurunan 40-60% dalam pengiriman smartphone internasional.
CEO, bagaimanapun, mengatakan Huawei tidak akan memangkas pengeluaran penelitian dan pengembangan meskipun diperkirakan terkena larangan untuk keuangan perusahaan dan tidak akan terjadi PHK skala besar.[]