Aplikasi Ini Tidak Layak Bagi Anak Umur di Bawah 18 Tahun | BECABUILT

Aplikasi Ini Tidak Layak Bagi Anak Umur di Bawah 18 Tahun

Jakarta,becabuilt.technology – Orang tua, harus tahu, jika anak-anak mereka yang berumur di bawah 18 tahun memiliki aplikasi di smartphone mereka.
Selain sebagai penemuan yang hebat, smartphone juga dianggap sebagai alat paling tepat untuk menghabiskan waktu.
Menurut sebuah survei, anak-anak antara usia 11-19 menghabiskan 90 persen  waktu mereka di ponsel mereka.
Mereka sibuk dengan aplikasi atau bermain game sepanjang hari. Tidak hanya itu, smartphone juga sering dimanfaatkan untuk hal-hal yang merugikan.
Dikutip dari HackRead, Jumat, (5 juli 2019),  aplikasi yang tersedia, memang membantu mereka untuk melakukan kontak yang mudah dengan teman-teman mereka.

Tetapi, para orang tua, disarankan  perlu mengetahui jenis aplikasi apa yang digunakan anak-anak. Berikut aplikasi yang disarankan supaya tidak digunakan oleh anak-anak.

1. Kik Messenger.  Aplikasi ini memungkinkan penginstalnya untuk membuat jaringan online mereka sendiri, dan memungkinkan mereka untuk memiliki koneksi dengan beberapa kontak hanya dalam satu klik.
Aplikasi favorit anak muda ini cenderung mendorong berbagi dan bertukar gambar vulgar dan cabul, yang selanjutnya dapat merangsang tindakan seperti sex dan menggoda.
Anda tidak dapat mengautentikasi individualitas pengguna lain melalui Kik Messenger. Hal ini dapat menyebabkan  anak-anak Anda terlibat dalam perangkap para pemburu online.
2. Ask.fm. Ini adalah nama terkenal lainnya di media sosial. Ini adalah situs web eksklusif untuk tanya jawab.  Alasan mengapa anak-anak tertarik padanya, karena memungkinkan mereka menjawab pertanyaan yang diajukan secara anonim.
Anak-anak merasa bebas untuk memeriksa dan membalas semua pertanyaan ofensif yang ditujukan untuk satu orang. Seseorang dapat berbicara apa pun dengan tetap berada di belakang.
Oleh karena itu, ia mempercepat kemungkinan cyberbullying diikuti oleh kasus-kasus bunuh diri, dan lainnya.
3. Blendr. Blendr adalah aplikasi kencan internet yang memungkinkan klien mengirim pesan, menjual foto dan rekaman, serta mengingat area GPS klien.
Ini merupakan masalah yang tidak dapat disangkal bagi anak-anak dan remaja yang mendasarkan karakter dan kepercayaan diri mereka pada masukan yang mereka dapatkan dari teman-teman mereka.
Terlepas dari kenyataan bahwa Blendr dinilai untuk orang dewasa, tidak ada konfirmasi umur, sehingga anak-anak Anda dapat dengan mudah berdagang dengan orang dewasa melalui aplikasi ini.
Demikian pula, seperti halnya dengan beberapa aplikasi kencan lainnya, orang tua harus menjamin anak-anak mereka tidak ada di Blendr.
4. GroupMe. GroupMe adalah pertemuan umum yang menginformasikan aplikasi yang memanfaatkan banyak anak dan remaja.
Meskipun tidak pasti, aplikasi ini akan membuat anak-anak  berhubungan dengan orang luar di luar lingkaran teman mereka. Sorotan pengumpulan informasi membuat sulit untuk tetap mengetahui dengan siapa anak-anak  berhubungan.
5. Snapchat. Platform ini sebagian besar digunakan oleh para remaja di mana mereka dapat berbagi dan bertukar gambar, video, dan file audio yang ada di kotak masuk penerima selama 10 detik.
Fitur aplikasi ini meningkatkan kecepatan hal-hal seperti sexting, cyberbullying, dan lainnya. Aplikasi ini memiliki  potensi bahaya bagi anak-anak.
6. Chaetous.  Chaetous adalah aplikasi pengiriman pesan yang secara acak mencocokkan pengguna dengan orang lain dari seluruh dunia. Hal ini yang membuat tidak aman untuk anak-anak dan remaja.
Aplikasi ini dirancang khusus untuk membuat pengguna melakukan kontak dengan orang asing dan memungkinkan mereka untuk mengirim pesan, yang berarti bahwa orang tua tidak akan memiliki cara untuk mengawasi penggunaan aplikasi ini.
Banyak pengguna di Chatous yang genit dengan orang asing dan tidak ada moderasi konten di luar blok dan melaporkan fitur yang tersedia untuk pengguna.
Keluhan populer termasuk fakta bahwa ada pengguna yang berpura-pura menjadi anggota dari lawan jenis, dan  banyak pengguna telah menerima foto dan video cabul dari chatters lain.
 
“Ini akan menjadi aplikasi yang bagus jika tidak penuh dengan pedofil yang benar-benar memiliki pornografi anak sebagai gambar profil mereka dan pembuat aplikasi tidak melakukan apa-apa tentang hal itu. Saya telah mengirim email kepada mereka beberapa kali dengan nama akun dan semua yang mereka katakan adalah untuk melaporkannya tetapi itu tidak melakukan apa-apa karena profil mereka tetap ada di aplikasi dan saya dapat terus menemui mereka, ” kata salah satu pengguna aplikasi Chaetous.
7. Omegle. Dimulai pada tahun 2008, Omegle menambahkan fitur obrolan video setahun kemudian. Aplikasi ini sebenarnya tidak dimaksudkan untuk bagian anak-anak. Tetapi kenyataan, anak-anak paling sering menggunakan ini.
Anda tidak perlu mendaftarkan diri di aplikasi, yang Anda perlukan hanyalah terhubung ke Facebook dan cari mitra obrolan dari sana. Di sini peserta obrolan dikenali sebagai “Anda” dan “Orang Asing”.
Predator seks, pedofil berhasil mencari mangsa mereka di sini. Anak-anak suka berbicara dengan orang yang tidak dikenal. Dan mereka membagi informasi kepada orang yang tak dikenal.
8. iFunny.  Aplikasi ini membantu dalam merancang dan berbagi komik menggunakan gambar pribadi sambil menambahkan keterangan ke dalamnya.
Memang terdengar seperti aplikasi yang tidak berbahaya dan tidak ofensif, tetapi tentu saja tidak.
Anak Anda, yang tidak bersalah, menggunakan dan menjalankan aplikasi dan secara terbuka membuat dirinya siap untuk humor murahan ketika  membuat cara untuk platform publik. Anak-anak bisa diintimidasi oleh teman-temannya atau dengan sendirinya mulai mengintimidasi mereka.
9. Whisper.  Aplikasi pertemuan dan ucapan lainnya yang memungkinkan pengguna untuk mengirim secara anonim. Bagian yang berbahaya di sini adalah, Ketika Anda memposting sesuatu secara diam-diam, tetapi pada akhirnya menampilkan lokasi Anda.
Itu bisa dilihat oleh semua orang di lokasi terdekat Anda. Ini mempercepat pembentukan hubungan yang cepat.
Seseorang dapat merahasiakan identitasnya saat berbicara dengan Anda. Karena itu, ini bukan tempat yang sangat baik bagi seorang anak.
“Sebagai orang tua, jadilah selangkah lebih maju dari mereka.  Dengan bantuan perangkat lunak mata-mata di Spyengage dan juga beri tahu mereka efek buruk dari penggunaan berlebihan aplikasi semacam itu, dan pastikan bahwa mereka memahami saran yang diberikan oleh Anda sebagai orang tua,” pungkas Hackread.